Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Gempa di Sulawesi, Bandara Palu Ditutup

Jumat 28 Sep 2018 19:59 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Gempa Donggala

Gempa Donggala

Foto: BMKG
Penutupan Bandar Udara Mutiara Sis Al Jufri untuk antisipasi dampak gempa bumi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gempa bumi berkekuatan 7,7 skala richter mengguncang Minahassa Peninsula, Sulawesi sekitar pukul 17.02 WIB. Akibat gempa tersebut, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mengungkapkan ada penutupan sementara pada Bandar Udara Mutiara Sis Al Jufri. 

"Diinformasikan bahwa sesuai Notam Nomor H0737/18 Bandar Udara Mutiara Sis Al Jufri Palu ditutup dari 28 September 2018 pukul 19.26 WITA," kata Kepala Humas Ditjen Perhubungan Udara Kemenhub Sindu Rahayu, Jumat (28/9). 

Dia menjelaskan penutupan bandara diperkirakan akan dilakukan hingga pukul 19.20 WITA. Penutupan Bandar Udara Mutiara Sis Al Jufri Palu dilakukan sebagai antisipasi dan dampak gempa bumi tersebut. 

Baca Juga

Sebelumnya Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika mengungkapkan gempa tersebut berpotensi tsunami. Hanya saja BMKG sudah mencabut pemberitahuan potensi tsunami beberapa menit setelah gempa selesai. 

Gempa tersebut diperkirakan terasa di beberapa titik Minahassa Peninsula, Sulawesi. Gempa terjadi pada 27 kilometer Timur Laut Donggala, Sulawesi Tengah, 80 kilometet barat laut Palu, Sulawesi Tengah, 123 kilometer timur laut Mamuju Utara, Sulawesi Barat, 134 kilometer barat laut Sigi, Sulawesi Tenggara, san 1.593 kilometer timur laut Jakarta. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA