Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Sandi Bantah GNPF Gabung karena Kontrak Politik

Kamis 20 Sep 2018 21:59 WIB

Rep: Sri Handayani/ Red: Andi Nur Aminah

Calon Wakil Presiden Sandiaga Uno menjawab pertanyaan wartawan usai mengikuti pertemuan koalisi pengusung Prabowo-Sandi di rumah kediaman Capres Prabowo Subianto, di kawasan Jalan Kertanegara, Jakarta, Kamis (20/9).

Calon Wakil Presiden Sandiaga Uno menjawab pertanyaan wartawan usai mengikuti pertemuan koalisi pengusung Prabowo-Sandi di rumah kediaman Capres Prabowo Subianto, di kawasan Jalan Kertanegara, Jakarta, Kamis (20/9).

Foto: Antara/Galih Pradipta
Sandi sebut tak ada yang mengharuskan memasukkan GNPF Ulama ke tim pemenangan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bakal calon wakil presiden (bacawapres) Sandiaga Salahuddin Uno membantah telah melakukan kontrak politik tertentu untuk menggaet Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF). Menurut dia, dalam kontrak politik Prabowo-Sandi tidak ada poin yang mencakup hal tersebut.

"Kontrak politik bisa dibaca tidak ada yang mengharuskan kita memasukkan GNPF Ulama ke tim pemenangan," kata Sandiaga di Balai Kartini, Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Kamis (20/9).

Menurut Sandiaga, ada beberapa poin yang disepakati dalam kontrak politik antara Prabowo-Sandi dengan GNPF Ulama. Poin-poin tersebut hanya mencakup isu-isu nasional. "Poin-poin khusus terhadap NKRI, UUD 45, Pancasila, keberagaman kita, pemberantasan korupsi, itu adalah poin-poin pakta integritas," kata dia.

Sebelumnya, Ijtima Ulama Jilid II resmi mendukung pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno pada Pilpres 2019. Ketua GNPF Ulama Yusuf Martak mengatakan setelah ini akan disusun tim kerja pendukung pasangan tersebut.

Yusuf mengatakan setelah mendapatkan pesan langsung dari Habib Rizieq Shihab perihal GNPF Ulama akan bersatu dan bekerja dengan ikhlas untuk pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Ia menambahkan, dengan resmi mendukung Prabowo maka Ijitima Ulama Jilid II telah ditutup.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA