Kamis, 25 Safar 1441 / 24 Oktober 2019

Kamis, 25 Safar 1441 / 24 Oktober 2019

Ini Kata Mendikbud Soal Kendala Hari Pertama UNBK

Senin 25 Mar 2019 15:39 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Esthi Maharani

Sejumlah siswa mengikuti Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri 47 Jakarta, Senin (25/3).

Sejumlah siswa mengikuti Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri 47 Jakarta, Senin (25/3).

Foto: Republika/Prayogi
Keterlambatan log in ke sistem UNBK tak pengaruhi pelaksanaan UNBK

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) tingkat SMK digelar pada Senin (24/3). Namun, dalam pelaksanaannya beberapa sekolah kesulitan masuk ke sistem UNBK.

Menanggapi hal tersebut, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Muhadjir Effendi menyakinkan keterlambatan log in ke sistem saat pelaksanaan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) SMK, tidak mempengaruhi pelaksanaan UNBK itu sendiri.

"Token muncul 15 sampai 10 menit itu tidak berpengaruh," kata Muhadjir di Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PPPPTK) Yogyakarta, Senin (25/3).

Menurut Muhadjir, keterlambatan munculnya token saat log in disebabkan karena akses ke sistem yang secara bersamaan sehingga, membutuhkan waktu 10 hingga 15 menit. "Kita sudah antisipasi. Saya sudah mengingatkan berkali-kali. Pasti terjadi blockchain. Karena, di waktu bersamaan, Indonesia semua masuk (log in) kan. Itu biasanya memang perlu waktu 10 sampai 15 menit untuk membuka server cadangan," lanjutnya.

Ia menyebutkan, langkah-langkah pelaksanaan UNBK ini sudah dipersiapkan secara matang. Bahkan, ia mengklaim sudah 91 persen pengadaan komputer untuk UNBK sendiri. "Waktunya tidak harus bersamaan,  dibuat tiga sampai empat gelombang," ujarnya.

Melalui sistem ini, praktek kecurangan dapat dihapuskan. Tentunya, hasilnya UN pun akan memiliki tingkat kepercayaan yang tinggi. "Siswa juga percaya diri, mereka nyaman karena nanti apa yang mereka lakukan pasti mendapat pengakuan dari publik maupun pihak yang akan memanfaatkan hasil UN mereka," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA