Tuesday, 22 Syawwal 1440 / 25 June 2019

Tuesday, 22 Syawwal 1440 / 25 June 2019

Puluhan Murid SD di Jayapura tak Bisa Membaca

Sabtu 23 Feb 2019 04:00 WIB

Red: Muhammad Hafil

Tak ada guru dan minim prasarana, Babinsa mengajar puluhan anak putus sekolah di daerah terpencil.

Tak ada guru dan minim prasarana, Babinsa mengajar puluhan anak putus sekolah di daerah terpencil.

Foto: dok. Kodam XVI Pattimura
Kebanyakan murid yang tak bisa membaca ada di kelas satu hingga tiga.

REPUBLIKA.CO.ID, SENTANI -- Sekitar 50 murid Sekolah Dasar Sabron Sari, Distrik Sentani Barat, Kabupaten Jayapura, Provinsi Papua tidak bisa membaca. Kebanyakan murid yang tidak bisa membaca itu ada di kelas awal, kemudian kelas dua dan tiga.

"Siswanya sebanyak 184 orang yang terbagi di empat kelas, satu kelas itu ada yang 30 orang, 50 orang, kemudian ada 16 orang, ada yang juga 32 orang, ada yang 26 orang," kata Kepala SD Sabron Sari, Paulina Kwano di sela pembagian buku dan pemutara film kepada para murid oleh alumni dan mahasiswa Universitas Cenderawasih yang tergabung dalam Pegiat Gerakan Literasi Papua, Jumat (22/2).

Baca Juga

Dari 184 murid itu, kata dia, setengahnya tidak bisa membaca, kebanyakan murid yang tidak bisa membaca itu ada di kelas awal, kemudian kelas dua dan tiga. "Tidak semua murid kami tidak bisa membaca, ada yang sudah membaca tetapi belum terlalu lancar mengeja huruf, ada sebagian murid yang memang sama sekali tidak bisa membaca," katanya.

Paulina memperkirakan, muridnya yang belum bisa membaca dengan lancar itu sekitar 50 orang lebih, sedangkan yang tidak bisa membaca sebanyak 50 orang. Menurutnya, umumnya murid yang bersekolah di sekolah itu dari wilayah pegunungan Papua  diantaranya dari Pegunungan Bintang, Nduga, Wamena, Puncak Jaya, Lanny Jaya.

Sisanya, kata dia, dari Kabupaten Jayapura, Kota Jayapura serta wilayah pesisir Papua yakni Serui, Biak, Nabire, Mamberamo Raya, dan Sarmi. Ada juga murid yang dari luar Papua. Paulina mengatakan, hingga kini jangankan mereka mempunyai perpustakaan, ruang kelas untuk belajar saja masih kurang. Ruang guru juga belum ada, sehingga pihak sekolah meminjam satu bangunan dari Yayasan Laskar Kristus Pondok Pemuridan Kanaan untuk dijadikan ruang guru.

Sementara ini dua ruang kelas dari Yayasan Laskar Kristus Pondok Pemuridan Kanaan Jaya, kemudian dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Jayapura membantu Yayasan membangun dua ruang kelas dan dibangun secara swadaya dua ruang kelas ruang kelas.

Hingga kini, belum ada perpustakaan yang permanen. Sehingga pihak guru bernisiatif untuk menyediakan satu lemari di ruang guru untuk menyimpan buku yang bisa dibaca oleh para murid.

Paulina mengaku, para murid didiknya suka membaca.  Mereka senang membaca, setiap hari mereka mengunjungi lemari buku yang ada di ruang guru untuk membaca.

"Biasanya sebelum para guru memulai pelajaran di masing-masing kelas, mereka mengawali mata pelajarannya dengan literasi membaca buku apa saja sekitar 15 menit barulah pelajaran dimulai," katanya.

Selain itu, menurut dia, setiap bulannya ada mobil perpustakaan keliling dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Jayapura yang datang ke sekolah lalu petugasnya mengajak para murid untuk membaca. "Mereka/mobil perpustakaan  keliling ini punya jadwalnya sudah ada, satu bulan satu kali datang ke sekolah lalu mengajak para murid membaca," katanya.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA