Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Wednesday, 4 Rabiul Awwal 1442 / 21 October 2020

Sekolah Cendekia Baznas Gelar Pelatihan Penanganan LGBT

Sabtu 24 Feb 2018 22:22 WIB

Red: Irwan Kelana

Prof  Dr  Ir Euis Sunarti MSi  dari IPB, menjadi nara sumber pelatihan penanganan LGBT yang digelar di Sekolah Cendekia Baznas (SCB), Jumat (23/2).

Prof Dr Ir Euis Sunarti MSi dari IPB, menjadi nara sumber pelatihan penanganan LGBT yang digelar di Sekolah Cendekia Baznas (SCB), Jumat (23/2).

Foto: Dok SCB
Acara ini dihadiri oleh 53 sekolah/pesantren dengan jumlah peserta sekitar 100 orang.

REPUBLIKA.CO.ID BOGOR -- Akhir-akhir ini ditemukan berbagai macam pemberitaan yang masyarakat terkejut. Salah satunya informasi yang disampaikan oleh Dinas Kesehatan Kota Bogor, Jawa Barat, pada akhir Desember 2017 yang mengungkapkan bahwa terdapat 39 titik perkumpulan LGBT (Lesbian Gay Biseksual Transgender). Jumlah terbanyak diungkapkan berada di  lapangan Sempur, disusul dengan Terminal Laladon. Dua tempat publik tersebut yang  mungkin sering dikunjungi anak-anak kita.

Kini, sebagian orang tua, berupaya menghindari perilaku kaum LGBT ini dengan memberikan pendidikan terbaik, salah satunya melalui pendidikan di pesantren. Karenanya menjadi penting, bagi pengelola sekolah khususnya pesantren untuk memahami pendididikan yang menghindarkan anak dari perilaku LGBT tersebut.

Berdasarkan kondisi  tersebut, Sekolah Cendekia Baznas bekerja sama dengan Departemen Ilmu Keluarga dan Konsumen Institut Pertanian Bogor (IPB) menyelenggarakan pelatihan guru dengan tema “Mengenali dan Memperbaiki Perilaku Menyimpang Siswa”, Jumat (23/2).

Menurut Pimpinan Sekolah Cendekia Baznas (SCB)  Ahmad Kamaluddin, pada awalnya kegiatan ini hanya diperuntukkan bagi sekolah/pesantren sekitar SCB. “Namun, besarnya antusiasme  dari  guru  sekolah lain menjadikan kegiatan ini cukup ramai dan meriah. Acara ini dihadiri oleh 53 sekolah/pesantren dengan total peserta berjumlah kurang lebih 100 orang dari berbagai kota,  yaitu Bogor, Depok, Jakarta, Cianjur, Subang dan Garut,” kata Ahmad Kamaluddin dalam rilis yang diterima Republika.co.id, Jumat (24/2).

Pelatihan tersebut juga dihadiri Kepala Asrama SCB  Helmi Nursirwa, serta pimpinan/ Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Bogor.

Bertindak sebagai pemateri pertama yaitu Prof  Dr  Ir Euis Sunarti MSi yang merupakan guru besar IPB, dan dilanjutkan pemateri kedua Ibu Ani Khairani MPsi, psikolog yang merupakan direktur Unik Edu+, dosen, dan praktisi. “Pemateri menyampaikan pembahasan tentang perlunya memahami besarnya ancaman LGBT kepada anak, pentingnya pencegahan dan penanganan, serta menyusun langkah pencegahan dan persiapan penanganan,” tutur Ahmad Kamaluddin.

Ia menambahkan, pelatihan ini merupakan sebuah pengantar agar program ini menjadi sebuah gerakan, membangun jejaring membentengi  moral generasi muda penerus bangsa. “Kegiatan ini dilanjutkan dengan pembentukan forum komunikasi antarsekolah/ pesantren dan akan adanya rencana tindak lanjut lebih mendalam  melalui pelatihan berikutnya yaitu program konselor yang diprakarsai oleh Sekolah Cendekia Baznas,” tuturnya.

Sekolah Cendekia Baznas berlokasi di Kampung Cirangkong Desa Cemplang,  Kecamatan  Cibungbulang, Kabupaten  Bogor, Jawa Barat. SCB didirikan atas kerja sama dari tiga pihak, yaitu yayasan Siti Hajar Suja'i sebagai pemberi tanah wakaf, Qatar Charity yang memberikan hibah pembangunan gedung, serta Baznas sebagai pengelola dan menjamin operasional harian melalui  dana zakat, infak dan sedekah.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA