Jumat, 19 Ramadhan 1440 / 24 Mei 2019

Jumat, 19 Ramadhan 1440 / 24 Mei 2019

Mendikbud: Guru akan Dilibatkan dalam Pembuatan Soal USBN

Jumat 03 Feb 2017 15:52 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Bayu Hermawan

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy memberikan pemaparan di aula kampus Universitas Muhammadiyah Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (16/11).

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy memberikan pemaparan di aula kampus Universitas Muhammadiyah Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (16/11).

Foto: Antara/Darwin Fatir

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Pemerintah menyiapkan model pengganti Ujian Nasional (UN) yaitu Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN). Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy mengatakan, dalam mekanisme USBN ini, para guru betul-betul dilibatkan. USBN bersinggungan dengan kalibrasi guru atau peningkatan kemampuan guru mengacu pada standar nasional.

"Pesan tidak terhenti agar guru terus melakukan kalibrasi diri agar memiliki pengetahuan, kecakapan yang betul-betul menguasai standar nasional yang ditetapkan pemerintah, yang selama ini kurang dapat perhatian. Maka kita turunkan bantuan ke guru untuk terus berlatih," ujar Muhadjir seusai menghadiri Penutupan Kegiatan Pembekalan Tenaga Pengajar Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing (BIPA) untuk Luar Negeri masa tugas tahun 2017 di IPSC, Sentul, Bogor, Jawa Barat, Jumat (3/2).

Mendikbud melanjutkan, proses pembuatan soal untuk USBN ini dipandu oleh Balitbang yang kemudian dimusyawarahkan para guru dalam sebuah asosiasi profesi. Kemendikbud menunjuk dua organisasi profesi guru, seperti Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) dan Kelompok Kerja Guru (KKG) sebagai penyusun naskah soal USBN. Komposisinya, 75-80 persen naskah bisa dibuat guru dan sisanya disisipkan dari pemerintah pusat.

"Diturunkan ke guru secara kolektif, di dalam asosiasi, musyawarahkan bersama, di situlah dimasukkan kearifan lokal, ciri khas. Soal ujiannya sama. Misalnya sama-sama soal matematika, tapi bentuk penyajian, narasinya berbeda karena disesuaikan degnan kondisi lokal," katanya.

Menurut Muhadjir, ada tiga hal yang menjadi dasar guru melakukan kalibrasi, yaitu konten, proses dan evaluasi. Ia meyakini, jika guru dilatih secara intensif membuat soal berstandar nasional, maka guru bisa menghasilkan soal sekaliber nasional.

"Kayak tentara terus dilatih untuk perang, walaupun enggak tahu perang kapan, kita juga jangan sampai latihan hanya kalau mau perang, makannya latihan terus," ujar menteri yang pernah mengikuti Visiting Program, Regional Security and Defense Policy, National Defense University, Washington D.C., USA, 1993 itu.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA