Monday, 14 Syawwal 1440 / 17 June 2019

Monday, 14 Syawwal 1440 / 17 June 2019

Psikolog: Bimbel Timbulkan Efek Plasebo pada Anak

Sabtu 23 May 2015 07:02 WIB

Red: Erik Purnama Putra

Para SMA di Jakarta mengikuti ujian yang dihelat salah satu bimbingan belajar.

Para SMA di Jakarta mengikuti ujian yang dihelat salah satu bimbingan belajar.

Foto: Republika

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Psikolog dari Lembaga Psikologi Terapan Universitas Indonesia, Suhati Kurniawati mengatakan, lembaga bimbingan belajar (bimbel) menimbulkan efek plasebo pada anak-anak yang mengikutinya.

"Pada titik tertentu, bimbel bisa timbulkan efek plasebo pada anak, yang membuat mereka jadi tidak percaya diri menjelang ujian akhir atau seleksi perguruan tinggi negeri jika tidak ikut bimbel," kata Suhati, yang akrab dipanggil Iin, di LPT UI, Jakarta, Jumat (22/5).

Plasebo adalah jenis pengobatan melalui perawatan atau obat-obatan yang sebenarnya tidak berdampak medis, berdasarkan American Cancer Society, dan efek plasebo timbul ketika seseorang merasa sembuh setelah diberikan obat atau perawatan 'palsu' tersebut.

Menurut Iin, indikasi adanya dampak plasebo ini adanya beberapa temuan anak yang sebenarnya tidak membutuhkan bimbingan belajar karena memang pada dasarnya pintar namun menjadi tidak yakin dengan kemampuannya sendiri ketika melihat teman-temannya mengikuti bimbel.

Akibatnya, dia melanjutkan, jika tidak mengikuti bimbel, anak-anak tersebut menjadi ragu-ragu dan tegang pada saat menjalani ujian ataupun proses seleksi, sehingga tidak menghasilkan prestasi yang baik.

"Bimbel itu adalah kebutuhan yang diciptakan, karena sebetulnya tidak mengikuti bimbel pun tidak masalah. Itu bukan satu-satunya jalan untuk lulus ujian atau seleksi PTN," kata Iin, yang merupakan psikolog khusus anak, remaja dan keluarga.

Iin mengakui fenomena bimbel tidak bisa dicegah karena banyaknya peminat namun hanya sedikit yang bisa diterima oleh PTN, terutama yang favorit. "Inilah yang dijadikan peluang bisnis," ujarnya.

Menjelang SBMPTN yang akan dilaksanakan 9 Juni 2015, beragam lembaga bimbingan belajar memang gencar menawarkan program 'intensif' untuk siswa SMA/SMK yang baru melaksanakan UN dan para alumni. Adapun biaya yang ditawarkan cukup beragam. Beberapa lembaga bimbingan di wilayah Jakarta menawarkan harga mulai dari Rp 1 juta hingga Rp 50 juta per peserta.

Berbagai fasilitas juga disediakan, mulai dari kebebasan untuk berdiskusi dengan pengajar kapan saja, fasilitas penginapan, motivator, hingga janji memberikan pengembalian uang ("cash back") hingga 99 persen jika tidak lulus PTN yang diinginkan.

Salah satu lembaga bimbingan belajar di Jakarta, Quin, mengaku seluruh kelas yang dipersiapkan dalam rangka persiapan menuju SBMPTN dan jalur seleksi-seleksi lain sudah penuh sejak beberapa bulan lalu.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA