Kamis, 16 Jumadil Akhir 1440 / 21 Februari 2019

Kamis, 16 Jumadil Akhir 1440 / 21 Februari 2019

Rektor Diimbau Perhatikan Hubungan Civitas Kampus dan Alumni

Senin 04 Jun 2018 11:44 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Esthi Maharani

Kadiv Humas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto menunjukan gambar barang bukti terkait terduga teroris di Universitas Riau saat konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Ahad (3/6).

Kadiv Humas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto menunjukan gambar barang bukti terkait terduga teroris di Universitas Riau saat konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Ahad (3/6).

Foto: Republika/Prayogi
Rektor diminta mengawasi kegiatan mahasiswa dan dosen di lingkungan kampus.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohammad Nasir mengimbau kepada semua rektor perguruan tinggi untuk memperhatikan hubungan antara civitas kampus dan alumni. Sebab, menurut dia, hingga kini belum ada regulasi khusus yang mengatur hal tersebut.

"Hubungan alumni yang datang ke kampus itu kan tergantung monitoring universitas. Maka, itu tanggung jawab rektor," kata Nasir di Hotel Fairmont Jakarta, Senin (4/6).

Nasir juga menyerukan agar seluruh rektor betul-betul mengawasi kegiatan mahasiswa dan dosen di lingkungan kampus. Seruan itu menyusul penangkapan tiga terduga teroris oleh Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror dan pasukan Brimob Polda Riau, di Gelanggang Mahasiswa Universitas Riau (Unri), Sabtu (2/6).

"Harus ditindak. Kalau memang betul kampus harus dibersihkan dari terorisme. Kampus tidak boleh terlibat dalam radikalisme maupun terorisme," kata dia menegaskan.

Sebelumnya, Polda Riau menyatakan penggeledahan yang dilakukan Densus 88 Antiteror di Unri, tepatnya Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (Fisip), pada Sabtu (2/6), terkait dugaan adanya jaringan teroris. Penggeledahan dimulai sejak pukul 14.00 WIB.

"Iya, kalau Densus 88 pasti (terkait dugaan jaringan teroris)," kata Kepala Bidang Humas Polda Riau AKBP Sunarto di Pekanbaru, Sabtu.

Namun, Sunarto tidak bersedia berkomentar banyak terkait penggeledahan yang turut melibatkan Brimob dan Ditreskrimum Polda Riau serta jajaran Polresta Pekanbaru tersebut. Sementara itu, Kapolda Riau Inspektur Jenderal Polisi Nandang mengatakan bahwa Polda Riau dalam penggeledahan itu sifatnya hanya memberikan pengamanan.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES