Wednesday, 6 Syawwal 1439 / 20 June 2018

Wednesday, 6 Syawwal 1439 / 20 June 2018

Menristekdikti Wajibkan Perguruan Tinggi Asing Ajarkan MKDU

Rabu 14 March 2018 21:48 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Esthi Maharani

Menristekdikti Mohamad Nasir menyampaikan pandangannya dalam rapat kerja dengan Komisi VII DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (30/1).

Menristekdikti Mohamad Nasir menyampaikan pandangannya dalam rapat kerja dengan Komisi VII DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (30/1).

Foto: ANTARA FOTO
Pancasila, Bahasa Indonesia, Agama, dan Kewarganegaraan harus diajarkan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir mendorong perguruan tinggi asing (PTA) masuk ke Indonesia. Hanya saja, ada syarat yang harus dipenuhi sebelum izin pendirian diberikan. Salah satunya penyertaan mata kuliah dasar umum (MKDU) dalam perkuliahan. 

 

"Mata kuliah yang diajarkan (oleh PTA) wajib ada MKDU, yaitu Pancasila, Bahasa Indonesia, Agama, dan Kewarganegaraan. Empat ini harus ada," kata Nasir di Mall Kota Kasablanka Jakarta, Rabu (14/3).

 

Selain itu, Nasir juga menekankan agar pendirian perguruan tinggi asing tersebut tidak berdasar pada bisnis, melainkan mesti nirlaba. Tentunya dengan melibatkan tenaga pengajar Indonesia, dan wajib bekerja sama dengan perguruan tinggi Indonesia.

  

Saat ini, lanjut Nasir, sudah ada beberapa perguruan tinggi asal Eropa dan Australia yang tertarik masuk ke Indonesia. Antara lain RMIT University dan Melbourne University dari Australia.

  

"Eropa juga kemarin ketemu dengan Cambridge University dan Imperial College London," ungkap Nasir.

  

Menurut Nasir, saat ini memang ada beberapa negara memang tertarik dengan tawaran yang dia ajukan, namun masih belum ada kata final. Hingga kini, sejumlah PTA tersebut bertanya-tanya terkait sistem pendirian gedung dan permasalahan lainnya.

  

"Mereka baru tanya sistem sewa atau gedungnya. Kalau gedungnya, ya saya bilang silahkan apakah mau sewa atau bangun sendiri. Itu urusan B to B (business to business). Saya hanya masalah regulasi (perizinan) saja," katanya.

 

 

 

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Senegal Menang 2-1 Atas Polandia

Rabu , 20 June 2018, 00:22 WIB