Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Cara Mengawetkan Kayu tanpa Bahan Pengawet

Selasa 01 Sep 2015 16:02 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Pekerja mengupas kulit kayu pohon Sengon di desa Jatiroto, kecamatan Sumber Baru, Kabupaten Jember, Jatim, Rabu (8/10).( Antara/Hendra Sonie)

Pekerja mengupas kulit kayu pohon Sengon di desa Jatiroto, kecamatan Sumber Baru, Kabupaten Jember, Jatim, Rabu (8/10).( Antara/Hendra Sonie)

Foto: Antara/Hendra Sonie

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mengawetkan kayu bisa dilakukan dengan cara lebih ramah lingkungan. Para peneliti Institut Pertanian Bogor mengungkapkan sejumlah teknik memperpanjang masa pakai kayu tanpa mengandalkan pengawet mengandung bahan kimia berbahaya.  

“Kami di Fakultas Kehutanan IPB melakukan teknik pengawetan kayu yang lebih ramah lingkungan yaitu melalui modifikasi kimia kayu,” ujar Guru Besar Fakultas Kehutanan (Fahutan) IPB Prof Yusuf Sudo Hadi dalam konferensi pers di Executive Lounge Kampus IPB Baranangsiang, Kamis (27/8), pekan lalu.

"Ada beberapa metoda yang kami lakukan seperti metoda pengasapan, asetilasi, furfurilasi, kayu plastik, maupun komposit kayu plastik (wood plastic composite, WPC)."

Menurut Profesor Yusuf, asap belum dimanfaatkan dengan baik. Padahal ia mengandung bahan kimia fenol, aldehid, keton, asam organik, alkohol, ester, hidrokarbon, dan berbagai bahan heterosiklis.  Phenol dan turunannya mempunyai sifat racun terhadap bakteri, rayap maupun jamur sehingga asap bisa digunakan untuk pengawetan kayu.

Kayu sengon, sugi dan pulai setelah diasapi dengan asap kayu mangium selama tiga hari menjadi sangat tahan terhadap rayap tanah (dari kayu kelas V menjadi kayu kelas I).  Contoh lain adalah kayu WPC. WPC merupakan produk generasi terakhir dari kelompok biokomposit.

Pada pembuatannya kayu dibuat serbuk halus, kemudian dicampur dengan plastik pada suhu lelehnya, lalu diekstrusi menjadi produk WPC berupa lempengan seperti papan maupun bentuk lainnya sesuai kebutuhan.

“Warna WPC dapat disesuaikan dengan permintaan pasar karena dalam pembuatannya bisa ditambahkan pigmen atau warna," kata Yusuf kembali seperti dikutip dari keterangan pers diterima ROL, Senin (1/9). Kelebihan lainnya, lanjut Yusuf, WPC cukup kuat, tahan air, dan tahan terhadap bio-deteriorasi.

"Di Indonesia sudah ada pabriknya dan produknya sudah ada di pasaran, serta WPC ini telah digunakan di beberapa tempat misalnya untuk menutup saluran air di sekitar kolam renang. Kalau di Amerika biasanya digunakan untuk bagian rumah yang terkena pengaruh cuaca,” terangnya.

Yusuf mengatakan produk kayu yang diawetkan dengan teknik pengawetan ramah lingkungan ini sangat menjanjikan pada masa yang akan datang. Walau produk ini belum populer di negeri kita pada saat ini, namun di negara maju sudah banyak diproduksi dan dimanfaatkan untuk berbagai aplikasi.

Kebutuhan kayu bulat untuk industri perkayuan Indonesia pada tahun 2013 mencapai sekitar 40 juta meter kubik yang dipenuhi sekitar 60 persen dari hutan tanaman. Kayu dari hutan tanaman umumnya lebih rentan diserang rayap tanah.

Menurut pakar rayap Institut Pertanian Bogor (IPB), Prof.Dr. Dodi Nandika, kerugian ekonomis akibat serangan rayap pada bangunan rumah dan non rumah di Indonesia pada tahun 2015 bisa mencapai 10 triliun rupiah. Oleh karena itu, perlu usaha meningkatkan ketahanan kayu terhadap serangan bio-deteriorasi, khususnya rayap.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA