Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Dedi Mulyadi Gagas Satu Desa Satu Hafidz

Sabtu 09 Jun 2018 11:23 WIB

Red: Ratna Puspita

Bupati Purwakarta ke-8, Dedi Mulyadi.

Bupati Purwakarta ke-8, Dedi Mulyadi.

Foto: Republika TV
Program ini untuk menciptakan 'Generasi Qurani' di Jawa Barat.

REPUBLIKA.CO.ID, PURWAKARTA -- Calon Wakil Gubernur Jawa Barat Dedi Mulyadi menggagas program satu desa satu hafidz Al-Quran di berbagai daerah di Provinsi Jawa Barat. Program ini untuk menciptakan 'Generasi Qurani' di provinsi berjumlah penduduk terbesar di Indonesia

Ia mengatakan, program satu desa satu hafidz Al-Quran tersebut berlaku khusus bagi mereka yang masih anak-anak dan remaja. Usia itu dipilih karena saat usia tersebut cukup mudah menerima hafalan Al-Quran.

"Mewujudkan satu desa satu hafidz bukan hal yang tidak mungkin, " katanya, dalam siaran pers yang diterima di Kabupaten Purwakarta, Sabtu (9/6).

Kuncinya, ia menerangkan, pada pembinaan dan motivasi sejak dini untuk anak-anak. Mereka diarahkan untuk menghafal Al-Quran sejak dini.

Seorang hafidz cilik nantinya akan dibiayai pendidikannya sampai perguruan tinggi. "Syaratnya, kalau sudah menjadi hafidz dan lulus perguruan tinggi, dia harus kembali ke desa dan mengajar Al-Quran," kata Dedi.

Dalam menjalankan program tersebut, para ustadz yang berada di desa-desa akan dilibatkan. Sebab, khazanah pengetahuan Islam bukan hanya terdapat pada "Ulumul Quran (Ilmu tentang Al-Quran).

Akan tetapi, penguasaan kitab kuning yang dimiliki para ustadz di desa-desa sangat dibutuhkan masyarakat Jawa Barat. Nantinya, para hafidz dan ustadz di desa-desa itu akan mendapatkan insentif dari Pemprov Jabar. 

Insentif tersebut sebagai bentuk apresiasi pemerintah atas kiprah pemberdayaan umat yang mereka lakukan. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA