Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Masyarakat Asmat Beri Nama Adat ke Jokowi

Jumat 13 Apr 2018 08:34 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Esthi Maharani

Presiden Jokowi memanggil Gubernur Papua, Bupati Asmat dan Bupati Nduga membahas penanganan masalah kesehatan di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Selasa (23/1).

Presiden Jokowi memanggil Gubernur Papua, Bupati Asmat dan Bupati Nduga membahas penanganan masalah kesehatan di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Selasa (23/1).

Foto: Republika/Dessy Suciati Saputri
Nama adat untuk Jokowi yakni Kambepit

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) mendapatkan gelar adat dari masyarakat adat Papua yang secara simbolis ditandai dengan penyerahan kayuh perahu dan noken. Pemberian nama adat ini dilakukan saat Presiden tiba di Helipad kawasan pelabuhan Laut Agats, Kabupaten Asmat, Kamis (12/4).

Dikutip dari siaran resmi Istana, Presiden diberi nama adat yang telah diputuskan dalam Musyawarah Pimpinan Lembaga Masyarakat Adat Asmat, yaitu Kambepit.

Kambepit adalah nama Panglima Perang Asmat yang berasal dari rumpun Bismania. Bagi Suku Asmat, Panglima Perang Kambepit adalah pemimpin pemberani dan visioner yang memimpin Suku Asmat memasuki era perubahan dimana masyarakat Suku Asmat mengenal peradaban modern seperti sekarang ini.

Dengan pemberian nama Kambepit dan gelar adat sebagai Panglima Perang kepada Presiden Joko Widodo, masyarakat adat Asmat menginginkan agar Presiden Joko Widodo bisa menjadi Panglima Kambepit di masa kini yang memimpin mereka menuju era perubahan dan masa depan yang lebih baik.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA