Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Monday, 30 Sya'ban 1442 / 12 April 2021

Panitia Piala Presiden 2018 Untung Rp 9 Miliar

Rabu 28 Feb 2018 18:19 WIB

Red: Ratna Puspita

Pemain Persija Jakarta mengangkat trofi seusai menjadi juara Piala Presiden 2018 di di Gelora Bung Karno Senayan, Jakarta, Sabtu (17/2). Persija keluar sebagai juara setelah mengalahkan Bali United dengan skor 3-0.

Pemain Persija Jakarta mengangkat trofi seusai menjadi juara Piala Presiden 2018 di di Gelora Bung Karno Senayan, Jakarta, Sabtu (17/2). Persija keluar sebagai juara setelah mengalahkan Bali United dengan skor 3-0.

Foto: Republika/Edwin Dwi Putranto
Rp 5 miliar dari keuntungan tersebut diberikan kepada PSSI.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Penyelenggaraan turnamen sepak bola pramusim Piala Presiden 2018 menghasilkan keuntungan sebesar Rp 9 miliar. Ketua panitia pelaksana Piala Presiden 2018 Berlinton Siahaan mengatakan, Rp 5 miliar dari keuntungan tersebut diberikan kepada Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI).

"Selain itu, sebagian keuntungan juga dipakai untuk membiayai perbaikan Stadion Utama Gelora Bung Karno. Alokasi sisanya akan ditentukan setelah ada pembicaraan dengan Presiden," ujar Berlinton dalam acara penutupan Piala Presiden 2018 di Jakarta, Rabu (28/2).

Piala Presiden 2018 digelar pada 16 Januari-17 Februari 2018 dan diikuti oleh 20 tim dari Liga 1 dan Liga 2. Seluruh pertandingan kejuaraan edisi ketiga setelah penyelenggaraan tahun 2015 dan 2017 tersebut berakhir dengan partai final yang dilangsungkan di SUGBK, Sabtu (17/2).

Dalam partai pamungkas itu, Persija Jakarta berhasil menaklukkan Bali United dengan skor 3-0 dan berhak atas gelar juara. Selama kurang lebih satu bulan pelaksanaannya, total Piala Presiden 2018 meraih pemasukan lebih dari Rp 20 miliar hanya dari tiket. Itu belum dihitung dari sponsor dan lain-lain.

Untuk menjamin transparansi pemasukan dan pengeluaran uang miliaran rupiah tersebut, pihak penyelenggara Piala Presiden 2018 menggandeng salah satu perusahaan jasa keuangan terbesar di dunia yaitu PricewaterhouseCoopers (PwC) untuk melakukan audit. Hasilnya, PwC menyebut aliran keuangan Piala Presiden 2018 bisa dipertanggungjawabkan.

"Hasil audit kami atas laporan penerimaan dan pengeluaran Piala Presiden 2018 adalah wajar dari awal sampai turnamen selesai," kata Territory Senior Partner PT PricewaterhouseCoopers Indonesia Irhoan Tanudiredja. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA