Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Kelas Menengah Cina dan India Serbu Pariwisata Australia

Senin 19 Feb 2018 14:58 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Daerah Kimberley dipilih oleh orang Australia sebagai kawasan wisata favorit di Australia Barat.

Daerah Kimberley dipilih oleh orang Australia sebagai kawasan wisata favorit di Australia Barat.

Foto: wikipedia
Pertumbuhan kelas menengah memicu orang berplesiran.

REPUBLIKA.CO.ID,CANBERRA -- AUSTRALIA -- Kunjungan turis Cina dan India ke Australia melonjak ke rekor tahun lalu.  Kelas menengah yang tumbuh di negara-negara berpenduduk paling banyak di dunia memicu travel bug.

Hampir 1,4 juta pengunjung dari daratan Cina melakukan perjalanan ke Australia tahun lalu. Ini meningkat 13 persen dari tahun sebelumnya. Menurut Australian Bureau of Statistics, turis dari India naik menjadi 302.900 selama periode tersebut, sebuah kenaikan 15 persen dari tahun sebelumnya.

"Sementara sebagian besar fokusnya pada pariwisata Cina, pengunjung India berada di bawah itu," kata Ryan Felsman, seorang ekonom senior di unit sekuritas Commonwealth Bank of Australia, dilansir dari Bloomberg.

Sebagian besar datang mengunjungi anggota keluarga yang belajar di Sydney dan Melbourne. Jalan- jalan ke Melbourne Cricket Ground dan Bradman Museum di Bowral juga menjadi prioritas.

Penurunan mata uang dari puncak 2011 menjadikan Australia menarik bagi pengunjung lagi. Operator lokal berebut untuk memperbarui infrastruktur pariwisata yang ketinggalan jaman atau membangun fasilitas baru untuk mengatasi arus masuk.

Pengunjung Cina juga memperluas cakrawala mereka, dengan perjalanan ke negara bagian Tasmania melonjak 40 persen di tahun ini sampai September. Sekarang ada peningkatan seruan untuk penerbangan langsung antara Cina daratan dan ibu kota negara bagian, Hobart,.

"Kelas menengah Cina dan India yang semakin makmur tertarik ke lingkungan Australia yang bersih dan unik, restoran dan hotel berkualitas tinggi, makanan segar, kota yang aman, museum, galeri seni dan cuaca yang hangat," katanya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA