Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Youtube Ungkap Konsekuensi untuk Konten Berbahaya

Selasa 13 Feb 2018 01:00 WIB

Rep: Hartifiany Praisra/ Red: Winda Destiana Putri

YouTube

YouTube

Foto: EPA
Youtube dapat menghapus saluran dari Google Preferred.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --Belum lama ini, publik dikejutkan dengan unggahan video Logan Paul mengenai pria yang meninggal di Hutan Aokigahara, Jepang Januari lalu. Hal itu sontak membuat Youtube tegas memberikan konsekuensi pada konten video mengerikan dan berbahaya.

Dalam pos terbaru dari Wakil Presiden Manajemen Produk Youtube, Ariel Bardin, dia menyebutkan bahwa langkah baru akan diterapkan para aturan Youtube. Yakni konsekuensi bagi para pelanggar aturan yang menggunakan berbagai cara untuk menambah jumlah viewers maupun subscriber termasuk membuat orang lain merasa sakit.

"Baru-baru ini kami menghadapi situasi dimana tindakan mengerikan dari segelintir Youtuber melukai reputasi komunitas creator untuk pemasang iklan, industri media dan yang terpenting masyarakat umum. Mengingat perilaku ini dan komitmen kami untuk memperketat kebijakan kami dan mengkomunikasikannya dengan lebih cepat dan transparan, kami memperkenalkan konsekuensi baru untuk diterapkan dalam kejadian langka saat satu tindakan creator membahayakan seluruh komunitas," tulis Ariel seperti dilansir dalam laman Metro.

"Ketika seorang creator melakukan sesuatu yang sangat mencolok seperti melakukan prank yang membuat seseorang trauma, mempromosikan kekerasan atau kebencian pada sebuah kelompok, menunjukkan kekejaman atau membuat sensasi sebagai usaha untuk menambah viewers dan subscribers, hal itu dapat menimbulkan kerusakan untuk masyarakat, termasuk penonton, creator dan dunia luar," lanjutnya.
 
"Kerusakan itu dapat menimbulkan konsekuensi dunia nyata tidak hanya bagi pengguna, namun juga creator lain, yang menyebabkan kreativitas tidak tersalurkan, kehilangan pendapatan dan bahaya serius bagi kehidupan anda. Itulah mengapa penting untuk memastikan tindakan orang tidak mempengaruhi 99,9 persen dari channel yang terhubung dengan penggemar atau membangun bisnis yang berkembang."
 
Tiga langkah yang akan dilakukan Youtube adalah Program Monetasi Premium, Promosi dan kemitraan Pengembangan Konten. Ariel menyebutkan bahwa Youtube dapat menghapus saluran dari Google Preferred dan juga menangguhkan, membatalkan atau menghapus akun Youtube creator.
"Kami dapat menangguhkan kemampuan channel untuk menayangkan iklan, memperoleh pendapatan dan berpotensi menghapus channel dari program mitra Youtube, termasuk akses ke Youtube Spaces," papar Ariel.
 
Selain itu, Youtube akan menghapus kelayakan saluran untuk berada dalam rekomendasi Youtube. Seperti menampilkan pada beranda Youtube, trending tab atau tontonan berikutnya.
 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA