Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Polisi Ungkap Prostitusi Daring di Sumbar

Selasa 06 Feb 2018 21:44 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Prostitusi online

Prostitusi online

Pelaku menyedikan pekerja seks melalui aplikasi.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Polda Sumatera Barat menangkap dua pelaku yaitu Dodi Mulya (26) dan Abdi Rafit (20) yang diduga terlibat dalam prostitusi dalam jaringan (daring) di Kota Padang, Sumbar.

"Kedua pelaku berperan menyediakan wanita yang dijadikan pekerja seks yang dipesan melalui aplikasi telepon pintar," kata Direktur Reserse Umum Polda Sumbar Kombes Pol Erdi Adrimulan Chaniago di Padang, Selasa (6/2).

Ia mengatakan, kedua tersangka ditangkap di salah satu hotel yang berada di Jalan Sudirman Kota Padang pada Senin (5/2) sekitar pukul 23.00 WIB. Dalam penangkapan itu sempat terjadi perkelahian antara petugas dan kedua tersangka sehingga mereka harus dilumpuhkan dengan menembak kakinya.

Ia mengatakan, pengungkapan kasus ini berawal dari keresahan warga yang mengetahui ada aksi prostitusi yang dilakukan di salah hotel di lokasi itu. Para pelaku melayani pesanan dari lelaki hidung belang melalui aplikasi Wechat dan berjanji untuk bertemu untuk bertransaksi.

"Kami lakukan penyelidikan dengan cara melakukan penyamaran untuk memesan pekerja seks tersebut melalui aplikasi itu. Kemudian pelaku mengajak bertransaksi di salah satu hotel," ungkapnya.

Ketika petugas bertemu dengan kedua pelaku, mereka langsung menawarkan wanita remaja yang akan mereka sewakan kepada petugas dengan imbalan uang. "Petugas langsung melakukan penangkapan namun mereka melakukan perlawanan sehingga harus dilumpuhkan," kata dia.

Dalam penangkapan itu petugas menyita barang bukti berupa uang sebesar Rp1 juta, lima buah alat kontrasepsi, dua unit telepon genggam.

Selain itu di hotel tersebut pihaknya mengamankan dua remaja wanita yakni berinisial DO (15) dan ME (19). Kedua remaja itu diduga sebagai pekerja seks untuk melayani nafsu para hidung belang.

"Saat ini kedua remaja wanita berinisial DO dan ME masih dalam pemeriksaan selanjutnya mereka akan dibina dan dikirim ke panti rehabilitasi," kata dia.

Pihaknya masih mengembangkan terkait kasus prostitusi daring yang terjadi di kota itu. Ia mengakui aksi tersebut memang sering terjadi di kota ini sehingga pengawasan terus dilakukan.

"Kami akan terus mengungkap jaringan prostitusi daring yang ada di daerah ini dan kami berharap masyarakat dapat mendukung dengan memberikan informasi kepada pihak kepolisian," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA