Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Komisi 8 Usul Percepatan Pemekaran Ditjen Pendidikan Islam

Senin 29 Jan 2018 19:11 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Gita Amanda

Ketua Komisi VIII Ali Taher Parasong

Ketua Komisi VIII Ali Taher Parasong

Foto: dok. Kemenag.go.id
Pemerintah diminta fokus terhadap pendidikan agama di Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komisi VIII Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) usulkan percepatan pemekaran Direktorat Jenderal (Ditjen) Pendidikan Islam Kementerian Agama (Kemenag). Sebab, ia ingin pemerintah fokus terhadap pendidikan agama di Indonesia.

"Usul saya, mempercepat pemekaran Ditjen Pendidikan Islam, jadi PR (pekerjaan rumah) tahun ini," kata Ketua Komisi VIII DPR RI Ali Taher dalam Diskusi Terbuka Rakernas Kemenag di Jakarta, Senin (29/1).
 
Menurut dia, Ditjen Pendidikan Tinggi dapat dipecah menjadi tiga direktorat, yakni Ditjen Diniyah, Ditjen Madrasah, dan Ditjen Pendidikan Agama Islam. Ia beranggapan pemekaran Ditjen Pendidikan Islam mewujudkan evisiensi program.
 
Pun Ali mendorong berjalannya Universitas Islam Internasional di Indonesia. Menurut dia, pemerintah harus bisa menggunakan itu untuk membangun peradaban.
 
"Kualitas peningkatan pendidikan keagamaan harus bisa dipacu untuk tingkatkan kualitas diri," ujar Ali.
 
Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Syaifuddin menyebut ada 11 program direktif Kemenag, salah satunya yakni, Nyantri (magang siswa atau mahasiswa) dan Ngopi (Ngobrol Pendidikan Islam).
 
Ia menjelaskan Nyantri berupaya mewujudkan kerukunan di tengah masyarakat oleh santri. Sebab karakter santri itu mendamaikan di tengah masyarakat. Sementara Ngopi, menjadi upaya menjaring efisiensi dan efektivitas pendidikan Islam.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA