Friday, 11 Rabiul Awwal 1444 / 07 October 2022

Upaya AICE Memajukan UMKM

Jumat 26 Jan 2018 18:13 WIB

Rep: Khoirul Azwar/ Red: Budi Raharjo

AICE menawarkan kerja sama bisnis kepada UMKM.

AICE menawarkan kerja sama bisnis kepada UMKM.

Foto: AICE
UMKM telah menjadi tulang punggung perekonomian Indonesia dan ASEAN.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Para pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah terus bermunculan. Fenomen tersebut  dinilai cukup menggembirakan mengingat sektor usaha ini mampu berkontribusi secara langsung terhadap kehidupan masyarakat di  kelas bawah.

UMKM juga memiliki daya tahan tinggi dan  mampu menopang perekonomian negara, bahkan saat terjadi krisis global. UMKM telah menjadi tulang punggung perekonomian Indonesia dan ASEAN. Sekitar 88,8-99,9 persen bentuk usaha di ASEAN adalah UMKM dengan penyerapan tenaga kerja mencapai 51,7-97,2 persen.

Pada tahun 2014-2016 jumlah UMKM lebih dari 57,9 juta dan pada  2017    berkembang sampai lebih dari 59 juta  unit. Sektor usaha ini  memiliki proporsi sebesar 99,99 persen dari total keseluruhan pelaku usaha di Indonesia atau sebanyak 56,54 juta unit.

Tumbuhnya UKMK tersebut diapresiasi oleh es krim AICE. Perusahaan yang meraih gelar produk pendatang baru terbaik dalam Halal Awards 2017 ini pun berusaha untuk memperkuat UMKM dengan menawarkan kerja sama bisnis hinggsa sasaran perumahan serta mendonasikan lemari pendingin.

Sistem usaha tersebut selaras dengan pemaparan Ketua Delegasi RI, Duta Besar, Sudirman Haseng, dalam Asia Pacific Economic Cooperation - World Economic Forum (APEC WEF) 2017 yang berlangsung di Hue City, Viet Nam. Katanya,  saat ini Pemerintah Indonesia menerapkan program atau mekanisme pengembangan industri rumahan yang bertujuan untuk menurunkan angka kemiskinan.

Salah satu supervisor dari perusahaan distributor AICE Kota Pangkalpinang, Andri Domopoli mengatakan, pihaknya memfokuskan pemasaran es krim di daerah permukiman padat penduduk. "Langkah awal kami menuju pangsa pasar ke toko kelontong belum ke swalayan, karena targetnya adalah semua lapisan masyarakat. Toko kelontong dekat dengan pemukiman penduduk, masyarakat jadi tidak terlalu jauh untuk menikmati es krim AICE.” ujarnya.

Ia menambahkan, UMKM  yang  bergabung  menjadi mitra AICE terus bertambah  lantaran  harganya cukup terjangkau dan varian rasanya yang begitu enak.  “AICE juga membantu pelaku UMKM dengan menyediakan freezer secara gratis untuk menambah pendapatan mereka,” ujarnya.

photo
AICE menawarkan kerja sama bisnis kepada UMKM.

Sejak pertama hadir di Indonesia pada 2015, es krim AICE  memperoleh peningkatan penjualan sampai 260 persen dari tahun 2016 hingga 2017. “Pencapaian yang cukup signifikan menjadi motivasi perusahaan untuk memperluas pangsa pasarnya di tahun-tahun berikutnya. Keberhasilan ini juga tidak lepas dari kerja sama dengan UMKM yang tersebar di sejumlah kota,” ucap Sylvana Zhong selaku brand manager AICE, Jumar (26/1).

Saat ini AICE memiliki lebih kurang 80 ribu outlet di seluruh Indonesia. Sylvana menambahkan untuk mendukung pertumbuhan di tahun 2018, AICE membangun pabrik baru yang berlokasi di Jawa Timur, pabrik kedua setelah sebelumnya berada di Cikarang, Bekasi, Jawa Barat.

‘Kami akan terus mendukung Pemerintah dalam mewujudkan pertumbuhan ekonomi masyarakat, antara lain  melalui penyediaan lemari pendingin secara gratis kepada toko-toko dan reseller AICE rumahan yang memenuhi syarat agar mereka bisa mendapatkan pendapatan lebih untuk hidup yang lebih baik,” ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA