Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Kota Bogor Tetap Waspada Walau Berstatus Bebas Difteri

Rabu 17 Jan 2018 11:24 WIB

Rep: Adinda Pryanka/ Red: Israr Itah

Kegiatan sosialisasi dan pemberian vaksin difteri.

Kegiatan sosialisasi dan pemberian vaksin difteri.

Foto: Dokumen.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Penyakit difteri menyerang berbagai daerah di Tanah Air. Kementerian Kesehatan pun menetapkannya sebagai kejadian luar biasa.

Walau demikian, Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bogor memastikan wilayah mereka terbebas dari wabah difteri di tengah penyebarannya di 18 kota/kabupaten se-Jawa Barat.  Tapi, sebagai bentuk antisipasi dan kewaspadaan dini, Dinkes Kota Bogor tetap melakukan sejumlah pencegahan.

Kepala Dinkes Kota Bogor Rubaeah mengatakan, salah satu di antaranya adalah dengan menyebarkan surat edaran untuk tetap waspada difteri. "Ke berbagai tingkatan instansi kesehatan, dari puskesmas, klinik sampai rumah sakit," ujarnya ketika dihubungi Republika.co.id, Rabu (17/1).

Rubaeah menjelaskan, banyak upaya yang bisa dilakukan untuk mewaspadai difteri, termasuk melakukan pengecekan ulang terkait imunisasi. Tidak hanya edukasi, Puskesmas diharapkan berperan aktif untuk mendata kembali anak-anak yang mungkin saja terlewat imunisasinya.

Selain ke instansi kesehatan, Dinkes Kota Bogor juga berperan aktif ke masyarakat terutama kalangan orang tua. "Kami selalu mengimbau untuk mengecek imunisasi anak-anaknya. Meski difteri termasuk wabah yang mudah menular, difteri masih bisa dicegah dengan imunisasi," ujar Rubaeah.

Kepada orang tua, Rubaeah mengimbau untuk tetap tenang dan jangan panik apabila menemukan kasus difteri pada anak. Segera lapor dan cek kondisi anak ke puskesmas maupun klinik terdekat untuk segera mendapat pengobatan.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA