Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Kementerian BUMN Cek Kesiapan Penyaluran Bantuan Nontunai

Selasa 16 Jan 2018 17:43 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Nur Aini

Warga menunjukan kartu Program Keluarga Harapan (PHK) pada acara peluncuran Penyaluran Bantuan Sosial Non Tunai PKH tahun 2016 di Jakarta, Kamis (17/11).

Warga menunjukan kartu Program Keluarga Harapan (PHK) pada acara peluncuran Penyaluran Bantuan Sosial Non Tunai PKH tahun 2016 di Jakarta, Kamis (17/11).

Foto: Antara/Muhammad Adimaja

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) memastikan kesiapan penyaluaran Bantuan Pangan Nontunai (BPNT).

"BPNT ya kesiapannya kita siap sesuai dengan target pemerintah. Begitu juga dengan kesiapan dengan himpunan bank milik negara (Himbara)," kata Deputi Bidang Usaha Industri Agro dan Farmasi Kementerian BUMN Wahyu Kuncoro di Kementerian Koordinator Bidang Pembanungan Manusia dan Kebudayaan (PMK), Selasa (16/1).

Dengan begitu, Wahyu menegaskan Bulog tetap akan menyalurkan bantuan sosial beras sejahtera (rastra) kepada 1,2 juta Keluarga Penerima Manfaat (KPM). Menurut Wahyu, target tersebut untuk diselesaikan hingga akhir Januari 2018. "Untuk tanggal 25 Januari 2018 nanti rencana penyaluran, nah ini yang disiapkan oleh Bulog saat ini ya," kata Wahyu.

Hanya saja, Wahyu mengatakan KPM bantuan sosial rastra tersebut bisa bertambah dan akan dievaluasi untuk target pada bulan-bulan selanjutnya. Menurutnya, untuk Februari 2018, jika memungkinkan ada peningkatan penyaluran maka akan ditambah sebanyak 2,6 juta KPM.

Menko PMK Puan Maharani melakukan rapat dengan sejumlah menteri hari ini (16/1) untuk membahas persiapan bantuan sosial pangan dan bantuan pangan nontunai (BPNT) 2018. Bantuan rastra secara bertahap akan dialihkan ke BPNT.

Sebelumnya, rastra merupakan subsidi namun pada tahun ini bentuknya berubah menjadi bantuan sosial atau bansos. BPNT perlu dipastikan ketepatan waktu penyalurannya dan bahan pangannya tidak dipaketkan. Begitu juga dengan tempat penyaluran (e-waroeng) harus mudah dijangkau.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA