Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Serangan Bom Terjadi di Kashmir, Empat Polisi Tewas

Sabtu 06 Jan 2018 21:25 WIB

Rep: Marniati/ Red: Hazliansyah

Lokasi serangan bom (ilustrasi)

Lokasi serangan bom (ilustrasi)

Foto: EPA

REPUBLIKA.CO.ID, KASHMIR -- Ledakan bom terjadi di sebuah kota yang disengketakan di barat laut Kashmir, India. Serangan yang diduga dilakukan pemberontak itu menewaskan empat petugas polisi.

Dilansir Aljazirah, Sabtu (6/1), Juru Bicara Polisi Harmeet Singh mengatakan, ledakan tersebut menghancurkan sebuah pasar di kota Sopore.

"Empat polisi yang bertugas di bidang hukum dan ketertiban terbunuh. Sepuluh toko juga rusak akibat ledakan tersebut, karena sangat kuat," kata Singh.

Salah seorang warga, Muneeb Ahmad, yang tinggal satu kilometer dari pasar mengatakan, dia merasa getaran yang begitu hebat saat bom meledak.

Serangan terjadi saat kota tersebut memperingati 25 tahun pembantaian di mana pasukan pemerintah membunuh 57 warga sipil.

Sebuah kelompok bersenjata yang berbasis di Pakistan, Jaish-e-Mohammad, mengaku bertanggung jawab atas ledakan tersebut.

Militan dari kelompok tersebut juga terlibat dalam baku tembak di sebuah markas paramiliter pada 1 Januari lalu. Pertarungan di kamp yang berbasis Lethora, di selatan Kashmir, menewaskan lima tentara India dan tiga militan.

Sekitar setengah juta tentara ditempatkan di wilayah yang disengketakan, yang diklaim oleh India dan Pakistan.

Sejak 1989, kelompok pemberontak telah memperjuangkan porsi yang dikelola India untuk menjadi independen atau bergabung dengan Pakistan. Hampir 70 ribu orang terbunuh sejak pemberontakan dimulai.

Pemerintah India dan aparat keamanannya sering dituduh telah melanggar hak asasi manusia dan melakukan pembunuhan di luar hukum.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA