Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Pascaelektronifikasi, Jasa Marga Gelar Program Alih Profesi

Sabtu 28 Oct 2017 08:10 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Petugas menunjukkan kartu BCA Flazz di gerbang Tol Cikopo KM 78 Jalan Tol Cikopo – Palimanan (Cipali), Kamis (31/3).

Petugas menunjukkan kartu BCA Flazz di gerbang Tol Cikopo KM 78 Jalan Tol Cikopo – Palimanan (Cipali), Kamis (31/3).

Foto: Republika/Edwin Dwi Putranto

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Perusahaan penyelenggara jasa jalan tol PT Jasa Marga (Tbk) memberikan pelatihan dalam program A-Life atau Alih Profesi terhadap petugas tol yang ingin mengembangkan minat di bidang lain seiring penerapan sistem pembayaran non tunai jalan tol.

Direktur SDM dan Umum Jasa Marga Kushartanto Koeswiranto mengatakan saat ini program pelatihan dan peningkatan kompetensi tersebut sudah berjalan melalui Jasa Marga Learning Institute (JMLI) sebagai pusat pendidikan dan pelatihan bagi karyawan Jasa Marga.

"Program pelatihan kami sudah berjalan. Ini sudah disuruh milih jabatannya kemana? Misalnya ingin jadi inspector maintenance, lalu ajukan syaratnya apa. Ketika apply akan diberikan pelatihan," kata Kushartanto pada diskusi di Jakarta, Jumat (27/10).

Ia menjelaskan, Jasa Marga sudah berkomitmen untuk tidak melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) bagi karyawan atau petugas tol yang terdampak dari kebijakan elektronifikasi jalan tol tersebut.

Menurut dia, komitmen tersebut selain merupakan perintah dari Presiden Joko Widodo, juga dalam tiga tahun ke depan ada pengembangan bisnis yang tentunya akan menyerap banyak karyawan. Dalam tiga tahun ke depan, Jasa Marga menargetkan akan mengoperasikan 600 kilometer (km) jalan tol baru.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA