Wednesday, 13 Rabiul Awwal 1440 / 21 November 2018

Wednesday, 13 Rabiul Awwal 1440 / 21 November 2018

Menperin: Produksi Mobil Listrik Perlu Kesiapan Teknologi

Kamis 24 May 2018 02:50 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Pelepasan parade kendaraan listrik Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada (UGM) di Bundaran UGM, Ahad (18/2).  Parade terdiri 9 kendaraan seperti mobil, motor, becak, sepeda, dan dilepas Rektor UGM dan Dekan Fakultas Teknik UGM.

Pelepasan parade kendaraan listrik Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada (UGM) di Bundaran UGM, Ahad (18/2). Parade terdiri 9 kendaraan seperti mobil, motor, becak, sepeda, dan dilepas Rektor UGM dan Dekan Fakultas Teknik UGM.

Foto: Republika/Wahyu Suryana
Kemenperin mendorong pelaku manufaktur dan perguruan tinggi terus melahirkan inovasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Perindustrian Airlangga Hartato menyampaikan percepatan pengembangan produksi mobil listrik di dalam negeri perlu didukung kesiapan penerapan teknologi. Kemenperin pun mendorong sejumlah pelaku manufaktur otomotif dan pihak perguruan tinggi terus melakukan kegiatan riset dalam menghasilkan inovasi teknologi.

"Teknologi mobil listrik itu ada macam-macam tipe, antara lain plug-in hybrid, hybrid, dan electric vehicle. Ini yang akan kita coba," kata Menteri Airlangga melalui keterangan tertulis di Jakarta, Rabu (23/5).

Airlangga menjelaskan beberapa manufaktur otomotif di Indonesia telah siap berinvestasi untuk mengembangkan kendaraan emisi karbon rendah (low carbon emission vehicle/LCEV) atau mengusung konsep ramah lingkungan, termasuk mobil listrik. Mitsubishi, misalnya, telah menghibahkan sebanyak 10 mobil listrik kepada pemerintah Indonesia untuk dilakukan studi bersama mengenai teknologinya.

Kemudian, Toyota juga tengah melakukan studi bersama dengan melibatkan UI, UGM, ITS, dan ITB yang akan mempelajari teknologi berbagai tipe mobil listrik. Menperin menilai salah satu kunci pengembangan mobil listrik itu berada di teknologi energy saving, yaitu penggunaan baterai.

"Indonesia punya sumber bahan baku untuk pembuatan komponen baterai, seperti nikel murni. Artinya, nikel murni tersebut bisa diproduksi dan diolah di dalam negeri," kata dia.

Kini, sudah ada industri pengolahan nikel murni yang berinvestasi di Morowali dan Halmahera. Selain itu, ada satu bahan baku lainnya, yakni kobalt yang juga dapat mendukung pembuatan baterai. Potensi kobalt ini ada di Bangka.

Dengan ketersediaan dua sumber bahan baku tersebut, Menperin meyakini teknologi baterai untuk mobil listrik dapat dikuasai terlebih dahulu.  Seiring dengan penerapan teknologi tersebut, mobil yang ramah lingkungan juga bisa menggunakan fuel-cell atau bahan bakar hidrogen.

Kemenperin telah bekerja sama dengan Fraunhofer dan Tsukuba University untuk melakukan litbang terhadap jenis ganggang tertentu dengan Palm Oil Mill Effluent (POME) yang bisa menghasilkan biofuel. Menperin mengakui bahwa jumlah komponen di kendaraan listrik jauh lebih kecil dibanding komponen pada kendaraan dengan mesin pembakaran.

Hal ini tentu akan menyangkut mengenai keberlanjutan aktivitas produksi industri komponen di dalam negeri, termasuk penyerapan tenaga kerja. "Untuk itu, di dalam roadmap pengembangan kendaraan bermotor nasional, kami memang tidak menghapuskan serta-merta semua kendaraan dengan mesin pembakaran," kata Airlangga.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Festival Panen Kopi Gayo

Rabu , 21 Nov 2018, 20:55 WIB