Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Pengusulan Geopark Goa Batu Perlu Tonjolkan Gunung Kerinci

Selasa 25 Jul 2017 16:26 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Gunung Kerinci

Gunung Kerinci

Foto: Blogspot

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG ARO -- Ahli goa yang meneliti Goa Batu Kapal di Solok Selatan Cahyo Alkantana mengatakan untuk pengusulan geopark itu ke nasional harus menonjolkan Gunung Kerinci sebagai kekuatannya karena menjadi gunung api aktif tertinggi di Asia Tenggara.

"Kata kuncinya harus Gunung Kerinci sedangkan Goa Batu Kapal menjadi bagian di dalamnya bersama alam, sungai serta adat dan budayanya," kata dia saat presentase di ruang kerja Bupati Solok Selatan di Padang Aro, Selasa (25/7).

Dia menambahkan untuk menjadikan geopark nasional ada dua kementerian yang harus digandeng yaitu ESDM dan Pariwisata. Pada Kementerian Pariwisata, lanjut dia anggarannya sudah tersedia sedangkan penelitian geologisnya berada pada Kementerian ESDM.

Akan tetapi, menurutnya usulan geopark sudah menumpuk di Kementerian Pariwisata karena semua yang bisa dijadikan geopark sudah diusulkan. Oleh sebab itu, sebutnya jika Solok Selatan ingin mengusulkan geopark harus memiliki kelebihan dari yang lainnya dan itu ada pada Gunung Kerinci.

Menurut dia, di Solok Selatan semua unsur untuk diusulkan geopark nasional sudah terpenuhi hanya saja bagaimana mencari daya tariknya. "Kita harus menemukan dulu kekuatannya sehingga menjadi daya tarik dan layak dijadikan geopark," ujarnya.

Dia menyebutkan dengan dijadikan suatu wilayah akan memberi banyak keuntungan seperti kunjungan wisatawan serta pembangunan. Sebagai contoh, katanya goa cahaya surga di Gunung Sewu Jogjakarta dikunjungi 1.500 orang asing setiap bulannya.

"Goa Batu Kapal jauh lebih bagus dari itu, oleh sebab itu kita harus memikirkan kekuatannya dulu sebelum diusulkan," ujarnya.

Bupati Solok Selatan Muzni Zakaria menyatakan, kesiapannya dalam mendukung semua bentuk pengembangan pariwisata. "Kita siap mengalokasikan anggaran untuk mendukung kemajuan pariwisata serta penelitian yang akan dilakukan," ujarnya. Dia mengemukakan dalam pengembangan pariwisata tidak perlu banyak yang penting harus ada yang jadi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA