Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Dugaan Beras Subsidi Bocor, Bulog: Tunggu Informasi Resmi

Sabtu 22 Jul 2017 11:53 WIB

Rep: Halimatus Sadiyah/ Red: Agus Yulianto

Direktur Utama Perusahaan Umum Bulog Djarot Kusumayakti

Direktur Utama Perusahaan Umum Bulog Djarot Kusumayakti

Foto: Republika/Raisan Al Farisi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Utama Perum Bulog Djarot Kusumayakti enggan berspekulasi lebih jauh mengenai dugaan adanya kebocoran dalam distribusi beras subsidi. Ini menyusul peristiwa penggerebakan sebuah gudang beras di Bekasi yang diduga mengoplos beras subsidi dalam kemasan beras premium.

Dia beralasan, kasus tersebut sedang ditangani oleh Satgas Pangan Mabes Polri. Karenanya, Djarot mengatakan, Bulog akan menunggu hasil investigasi yang tengah dilakukan Satgas.

"Karena saat ini sedang ditangani oleh aparat, sebaiknya kita tunggu informasi resmi dari pihak yang berwajib saja," kata dia, lewat pesan singkat pada Republika.co.id, Jumat (21/7).

Pada Kamis (20/7) malam lalu, Satgas Pangan Mabes Polri Satgas Pangan Mabes Polri menyegel PT Indo Beras Unggul,yang disebut-sebut merupakan anak perusahaan dari PT. Tiga Pilar Sejahtera.

Perusahaan tersebut diduga telah berbuat curang karena telah menjual beras dari jenis benih padi varietas IR64 yang menghasilkan beras medium, namun dikemas menjadi beras premium dengan merk dagang "Maknyoos" dan "Ayam Jago". Dari aktivitas itu, perusahaan diduga telah meraup untung tak wajar hingga Rp 400 triliun.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA