Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Helikopter BNPB Padamkan Karhutla di Bengkalis

Senin 05 Jun 2017 22:11 WIB

Red: Ilham

Kebakaran hutan dan lahan di Bengkalis, Riau.

Kebakaran hutan dan lahan di Bengkalis, Riau.

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU -- Helikopter MI-171 bantuan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang memperkuat Satuan tugas Penanggulangan Kebakaran Hutan dan Lahan Riau pada Senin (5/6) sore melakukan pemadaman titik api di Kecamatan Siak Kecil, Bengkalis. "Pemadaman dilakukan dengan 12 kali pengeboman air di titik api," kata anggota Satgas Karhutla Riau, Mayor Rizwar di Pekanbaru.

Ia menjelaskan, operasi pemadaman tersebut dilakukan berdasarkan informasi dari petugas darat yang mendeteksi kebakaran di Kecamatan Siak Kecil, tepatnya berada di koordinat N.01 07 44.0 E.101 56 51.0. Dari foto udara yang ditampilkan Satgas Karhutla, titik kebakaran terpantau cukup luas dan diperkirakan mencapai lebih dari 10 hektare.

Hingga berita ini diturunkan, belum diketahui secara pasti pemilik lahan yang terbakar tersebut. Hanya saja, di sekitar lokasi lahan yang terbakar terlihat adanya perkebunan kelapa sawit.

Operasi pengeboman air hari ini merupakan yang kedua kali dalam dua hari terakhir selama bulan suci Ramadan. Cuaca ekstrim masih adanya aktivitas pembakaran lahan merupakan pemicu utama adanya Karhutla di Riau.

Pangkalan Udara Roesmin Nurjadin menyatakan akan berperan aktif dengan mengerahkan pesawat tempur F16 dan Hawk 100/200 dari Skadron Udara 16 dan 12 dalam melakukan patroli Karhutla di Riau. Sementara itu, Satgas Karhutla Riau kini semakin siap dengan keberadaan lima unit helikopter bantuan BNPB yang tiba di Provinsi tersebut awal pekan lalu.

Lima unit helikopter masing-masing jenis MI-171, MI-172, MI-8, dan S-61 saat ini terparkir di Pangkalan Udara Roesmin Nurjadin, Kota Pekanbaru. "Rencananya helikopter itu akan kita tempatkan di tiga titik. Selain di Pekanbaru, juga akan ditempatkan di Kota Dumai dan Japura (Indragiri Hulu)," kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau, Edwar Sanger.

Edwar mengatakan, keberadaan lima helikopter tersebut merupakan hasil koordinasi Pemerintah Provinsi Riau melalui BPBD dengan BNPB, menyusul masuknya musim kemarau di wilayah tersebut pada Juni dan diprediksi terjadi hingga November mendatang.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari .... buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA