Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Alumni Pesantren Sidogiri Bina 26 TPQ se-Bali

Ahad 23 Apr 2017 13:20 WIB

Red: Agus Yulianto

Sejumlah santri di Pondok Pesantren Sidogiri, Pasuruan, Jawa Timur (Ilustrasi)

Sejumlah santri di Pondok Pesantren Sidogiri, Pasuruan, Jawa Timur (Ilustrasi)

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR -- Sebanyak 150 alumni Pondok Pesantren Sidogiri Pasuruan yang kini tersebar di Provinsi Bali telah membina 26 Taman Pendidikan Quran (TPQ) yang ada di Pulau Dewata. Bahkan, setiap tahun alumni pesantren ini menyelenggarakan Musabaqoh antar-Murid Madrasah (Musamma) antar-TPQ se-Bali.

"Itu (Musamma) sebenarnya meruakan sarana evaluasi kami untuk pembelajaran selama satu tahun yang berselang, baik evaluasi dalam keterampilan membaca kitab, Quran, maupun kebiasaan mereka dalam ibadah sehari-hari di TPQ," kata Ketua Ikatan Alumni-Santri Sidogiri (IASS) Bali, Imam Muslih, di Denpasar, Ahad (23/4).

Ditemui di sela-sela "Musamma 2017" di TPQ Al-Hidayah Gatsu di kawasan Jalan Gatot Subroto VI, Denpasar itu, alumni Pesantren Sidogiri angkatan tahun 1998 itu menjelaskan, 26 TPQ se-Bali yang dibina IASS itu mendidik ribuan anak-anak keluarga Muslim di Bali. Kata dia, sebanyak 150 alumni itu dibantu 30 santri Sidogiri yang ditugaskan pesantren untuk mengajar pada 26 TPQ itu.

"Namun koordinasi tetap ditangani para alumni, termasuk kegiatan Musamma yang rutin diadakan setiap tahun itu. Juaranya bisa ikut Musamma di Pasuruan," katanya.

Guru yang juga penceramah di beberapa masjid di Bali itu mengakui, pembinaan anak-anak keluarga Muslim di Bali yang merupakan minoritas itu tidak mudah, karena anak-anak di lingkungan minoritas itu umumnya agak sulit menerima pembelajaran. Karena itu, guru ngaji di Bali harus ekstra sabar menghadapi anak-anak yang memang tinggal di lingkungan yang kurang mendukung mereka. "Namun, kalau kami menemukan anak-anak yang potensial akan diarahkan alumni untuk mondok di Pesantren Sidogiri, Pasuruan, Jatim," katanya.

Menurut Muslih yang "mondok" di Pesantren Sidogiri Pasuruan selama lima tahunan itu, alumni yang tergabung dalam IASS Bali tidak hanya memiliki program pendidikan, namun juga ada program sosial dan ekonomi. "Alumni sebagai kepanjangan tangan pondok juga memiliki program sosial untuk membantu masyarakat tanpa memandang Muslim atau non-Muslim, seperti yang kami lakukan dlama membantu korban bencana alam di Pancasari, Kintamani, dan sebagainya," katanya.

Khusus program ekonomi, pihaknya juga melatih masyarakat dalam hal usaha mikro, seperti usaha skala rumah tangga untuk masyarakat Bali. "Untuk dana kegiatan sosial dan ekonomi itu, kami menerima bantuan dari alumni, sponsor, dan Lembaga Amil Zakat (LAZ) Sidogiri," katanya.

TPQ Al-Hidayah yang dibangun pada November 2015 itu berdiri di atas lahan seluas 200 meterpersegi dengan tanah dari hibah Haji Bambang. Saat ini, TPQ di tengah kota itu membina 78 anak didik.

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA