Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

Saturday, 3 Syawwal 1442 / 15 May 2021

Sejarah Hari Ini: Badai Es Bunuh 1.000 Tentara Inggris

Kamis 13 Apr 2017 16:15 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah

Perang 100 tahun antara Inggris dan Prancis

Perang 100 tahun antara Inggris dan Prancis

Foto: Historia

REPUBLIKA.CO.ID, Hari ini pada 1360, badai hujan es membunuh sekitar 1.000 tentara Inggris di Charters, Prancis. Badai tersebut dianggap memainkan peran tersendiri dalam Perang 100 Tahun antara Inggris dengan Prancis.

Pada 1359, Raja Inggris Edward III secara gigih berupaya menaklukkan Prancis. Pada Oktober tahun yang sama, ia mengutus kekuatan perang cukup besar melintas Selat Inggris menuju Calais.

Namun Prancis menolak untuk terlibat perang langsung dan membangun tangsi-tangsi militer di balik tembok pelindung sepanjang musim dingin.

Namun pasukan yang diutus Edward III semakin liar. Mereka menjarah desa dan membakar pinggiran kota Paris, kemudian bertolak ke Charters. Ketika dalam perjalanan cuaca mendadak berubah.

Badai tiba-tiba datang disertai petir menyambar-nyambar. Hujan es yang cukup lebat mulai turun dan menghunjam para prajurit Inggirs. Kuda-kuda mereka pun berlari berhamburan tak tentu arah.

Selain korban tewas, Inggris juga merugi secara ekonomi akibat badai es tersebut. Hal itu akhirnya memaksa Edward III untuk melakukan negosiasi damai dengan Prancis. Pada 8 Mei 1360, Perjanjian Bretigny ditandatangani sebagai tanda akhir dari fase pertama Perang Seratus Tahun Inggris dan Prancis.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA