Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Kemenristekdikti Dorong PUI Hilirisasi Hasil Riset

Kamis 09 Feb 2017 04:19 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Riset kanker di sebuah laboratorium (ilustrasi)

Riset kanker di sebuah laboratorium (ilustrasi)

Foto: elearningmag.com

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Kemristekdikti) menginisasi program peningkatan kualitas kelembagaan Iptek dan Dikti melalui Program Pengembangan Pusat Unggulan Iptek (PUI) untuk penguatan kapasitas dan kapabilitas lembaga litbang melakukan hilirisasi hasil riset.

Direktur Jenderal Kelembagaan Iptek Dikti Kemenristekdikti Patdono Suwignjo dalam Rapat Kerja Pengembangan PUI di Jakarta, Rabu, mengatakan target pencapaian pembinaan PUI sebenarnya sudah tercapai, namun dirinya berharap agar selanjutnya penelitian-penelitan yang dihasilkan dapat bermanfaat langsung bagi masyarakat luas melalui produksi dan pemasaran massal (hilirisasi).

"Publikasi dari penelitian itu hasil pencapaian yang luar biasa. Tapi bagi pemerintah itu untuk masyarakat tidak ada apa-apanya, karena yang ingin mereka tahu dana yang dikeluarkan bagi penelitian itu manfaatnya apa," kata Patdono.

Maka salah satu program prioritas Kemenristekdikti itu, lanjutnya, adalah hilirisasi inovasi.

Patdono menjelaskan lebih lanjut, penelitian bisa diproduksi massal jika telah mencapai "technology readiness level" (TRL) 9. "Untuk bisa menghasilkan produk yang dipasarkan secara massal perjalanannya masih panjang, termasuk dari aspek kelembagaannya.

Sebuah penelitian dari TRL 6 untuk bisa mencapai TRL 9 itu berbeda baik dari jangka waktu, dana, dan sumberdaya yang terlibat berbeda".

Menurut dia, di 2017 akan dikembangkan serangkaian langkah strategis memperkuat asistensi teknis dan fasilitasi bagi lembaga PUI.

Upaya penguatan ini mencakup percepatan perolehan akreditasi pranata litbang dari Komite Nasional Akreditasi Pranata Penelitian dan Pengembangan (KNAPPP).

Selain itu, ia mengatakan bahwa dukungan pembentukan PUI menuju Kawasan Sains dan Teknologi bagi beberapa lembaga PUI terpilih, fasilitasi penguatan sinergi antar lembaga PUI, fasilitasi penguatan jaringan dengan pihak industri, hingga dukungan peningkatan jaringan kerja sama dalam rangka hilirisasi produk unggulan skala internasional juga dilakukan.

Dari data capaian output 2016, telah tercapai indicator PUI unggul diantaranya 253 undangan menjadi pembicara dan pemakalah pada konferensi Internasional, 291 publikasi dalam jurnal nasional terakreditasi, 149 publikasi dalam jurnal Internasional, 33 lulusan S3 sesuai fokus riset unggulan.

Selain itu tercapainya 40 paten baik yang granted maupun terdaftar, 196 kerjasama riset pada tingkat nasional dan Internasional, terwujudnya 1.014 kerjasama nonriset pada basis keunggulan lembaga, dan 128 kontrak bisnis dengan industri dalam rangka hilirisasi produk unggulan lembaga.

Dalam proses Seleksi PUI Tahun 2016, telah dihasilkan 23 lembaga litbang, 3 di antaranya langsung ditetapkan sebagai Pusat Unggulan Iptek dan 20 lembaga lainnya untuk dibina menjadi Pusat Unggulan Iptek.

Sehingga jumlah keseluruhan PUI menjadi 68 PUI, yang terdiri dari 48 PUI Litbang dan 20 PUI Perguruan Tinggi (PUI PT).

Dari ke-68 PUI tersebut, terbagi menjadi 28 lembaga di Bidang Pangan dan Pertanian, 7 lembaga litbang di Bidang Kesehatan dan Obat, 9 lembaga di Bidang Material Maju, 5 lembaga di Bidang Energi, 10 lembaga di Bidang Maritim dan Perikanan, 5 lembaga di Bidang Teknologi, Informasi dan Komunikasi, 1 lembaga di Bidang Pertahanan dan Keamanan, 3 lembaga di Bidang Mitigasi Bencana, 2 lembaga di Bidang Sosial, Budaya dan Humaniora dan 2 lembaga di bidang Teknologi Manajemen Transportasi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA