Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

Monday, 5 Syawwal 1442 / 17 May 2021

KB PII Tuntut Pemerintah Perhatikan Pendidikan Berbasis Keluarga

Jumat 21 Oct 2016 17:26 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Ketua Umum Pelajar Islam Indonesia (PII) Nasrullah Larada memberikan sambutannya dalam pembukaan rapat kerja PII periode 2015-2019 di Gedung Indosat, Jakarta, Jumat (18/3).

Ketua Umum Pelajar Islam Indonesia (PII) Nasrullah Larada memberikan sambutannya dalam pembukaan rapat kerja PII periode 2015-2019 di Gedung Indosat, Jakarta, Jumat (18/3).

Foto: Republika/Agung Supriyanto

REPUBLIKA.CO.ID, GORONTALO — Ketua Umum Keluarga Besar Pelajar Islam Indonesia (KB PII) Pusat, Nasrullah Larada mengatakan meskipun tanpa adanya kurikulum tetap, pendidikan informal (pendidikan berbasis keluarga) dan pendidikan non formal (masyarakat) memiliki peran penting. Bahkan, kedua jenis pendidikan ini sangat berpengaruh terhadap perkembangan dan pertumbuhan karakter seseorang.

“Ketika Menteri Pendidikan (Mendikbud) dijabat oleh Bambang Soedibyo, saat itu pemerintah telah memberi perhatian lebih kepada masalah pendidikan berbasis keluarga dan pendidikan non formal. Maka sudah seharusnya pemerintah sekarang juga memberikan perhatian lebih pada masalah ini," kata Nasrullah, kata Nasrullah melaluai release yang dikirimkan ke Republika.co.id,(21/10).

Ia menandaskan, di tengah keterpurukan generasi muda bangsa sebagai akibat dari kebebasan informasi dan perkembangan teknologi, pemerintah juga harus memberikan peran kepada organisasi intra dan extra sekolah.

Organisasi intra dan extra sekolah memberikan warna tersendiri pada proses pembentukan sikap kepemimpinan karena generasi muda akan berlatih bertanggungjawab, berlatih kepemimpinan sosial dan kemampuan adaptasi dengan perubahan dan perbedaan.

"Saya yakin organisasi intra dan ekstra sekolah bisa menjadi arena pelatihan bagi generasi muda menghadapi tantangan zaman", tegasnya.

Nasrullah menambahkan, pendidikan menjadi tanggungjawab bersama baik pemerintah pusat, pemerintah daerah, dan seluruh komponen masyarakat termasuk LSM dan ormas keagamaan.

Menurutnya, keberhasilan pendidikan disamping memerlukan perhatian pemerintah juga membutuhkan dukungan masyarakat lokal. Pendidikan informal dan pendidikan non formal memberikan ruang antara kemauan politik pemerintah dan partisipasi masyarakat dalam membina generasi mendatang melalui pendidikan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA