Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

Anna Tutup Rangkaian Festival Tjimaoek 2016

Senin 17 Oct 2016 16:15 WIB

Red: Agus Yulianto

Artis Ibukota Iis Dahlia berduet bersama Bupati Indramayu Hj. Anna Shopanah pada penutupan Festival Tjimanoek 2016.

Artis Ibukota Iis Dahlia berduet bersama Bupati Indramayu Hj. Anna Shopanah pada penutupan Festival Tjimanoek 2016.

Foto: dok. Humas Indramayu

REPUBLIKA.CO.ID, INDRAMAYU -- Berada di alam bebas, bermandikan cahaya purnama, Festival Timanoek 2016 akhirnya secara resmi ditutup Bupati Indramayu Hj. Anna Shopanah, Ahad malam (16/10). Penutupan ini mengakhiri seluruh rangkaian kegiatan Festival Timanoek 2016 yang telah berlangsung sebulan lamanya.

Berlatar belakang panggung terbuka, di bawah patung Garuda Pancasila yang menempel di Tugu Bambu Runcing yang merupakan ikon Alun-Alun Indramayu, penonton disuguhkan berbagai macam hiburan yang sangat menarik, mulai dari pertunjukan macapat, tarling dalam bentuk orchestra, dan puncaknya penampilan artis ibu kota asal Indramayu, Iis Dahlia. Acara ini mampu menarik perhatian masyarakat sekitar kota Indramayu.

Anna mengatakan, melalui peringatan Hari Jadi ke-489 Kabupaten Indramayu dan Festival Tjimanoek 2016, diharapkan dapat  menumbuhkan rasa cinta dan bangga terhadap tanah kelahiran yakni Indramayu. “Kita telah menyaksikan berbagai macam kesenian tradisional dan budaya asli Indramayu dalam festival ini. Semua itu menjadi identitas Kabupaten Indramayu yang harus dipelihara, dilestarikan dan diwariskan kepada generasi penerus sebagai bagian dari kekayaan budaya bangsa Indonesia,” katanya dalam keterangannya yang diterima Republika.co.id, hari ini.  

Anna mengakui, tidak sedikit anggaran yang dikeluarkan untuk memperingati Hari Jadi Indramayu. Juga tidak terhitung banyaknya tenaga dan peluh bercucuran untuk mensukseskan peringatan tersebut. Namun, ucapnya, semua yang telah dikeluarkan itu terbayar dengan terangkatnya nama Indramayu ke pentas regional, nasional, bahkan internasional.

“Selain sebagai sosialisasi hasil-hasil pembangunan pada masyarakat, peringatan Hari Jadi Kabupaten Indramayu menjadi momentum yang positif untuk mempromosikan potensi daerah ke luar Indramayu,” tutur Anna.

Bupati meminta, di tahun-tahun mendatang, kegiatan ini dapat berjalan lebih baik lagi. “Harus disiapkan secara baik mulai dari perencanaan, anggaran, penataan tempat, pengelolaan, dan publikasi. Saya minta tahun depan harus lebih matang lagi, sehingga Kabupaten Indramayu akan semakin dikenal secara nasional maupun internasional, sehingga mengundang daya tarik tersendiri bagi wistawan juga para investor,” tandasnya.

Bentuk citra positif

Ketua Panitia Festival Tjimanoek 2016 H Sugiyanto mengatakan, tujuan diselenggarakannya Festival Tjimanoek 2016, selain sebagai upaya pelestarian seni tradisi dan budaya Indramayu, juga menjadi sarana promosi potensi Indramayu ke kancah regional, nasional, dan internasional. “Banyak sekali yang didapat dari rangkaian kegiatan seputar Hari Jadi Indramayu. Selain menghibur masyarakat dan sektor menggerakan ekonomi kerakyatan, juga dapat mengenalkan nama Indramayu ke tingkat nasional bahkan internasional dengan pemberitaan-pemberitaan kegiatan di seputar Hari Jadi Indramayu ini,” katanya.

Dengan banyaknya berita yang positif, Sugiyanto optimis, akan terbangun citra yang positif untuk Indramayu. “Tentunya hal ini (red: citra positif) harapan kita semua. Citra yang baik menjadi modal dasar yang berguna bagi pembangunan,” katanya.

Dalam kesempatan itu, Sugiyanto meminta, logo Festival Tjimanoek agar dipatenkan menjadi branding pada perayaan Festival Tjimanoek tahun selanjutnya. “Logo Festival Tjimanoek di hurup ‘O’-nya bergambar gedong gincu. Itu menjadi ikon bagi Indramayu sebagai rajanya gedong gincu,” pintanya. Pada kesempatan itu juga diserahkan pula berbagai penghargaan kepada para pemenang lomba yang telah digelar dalam rangkaian Festival Tjimanoek 2016.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA