Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

KBRI: Tidak Ada Korban WNI di Bom Quetta

Selasa 09 Aug 2016 23:00 WIB

Red: Teguh Firmansyah

relawan dan petugas mengevakuasi korban ledakan bom di depan sebuah rumah sakit di Quetta, Pakistan, Senin (8/8).

relawan dan petugas mengevakuasi korban ledakan bom di depan sebuah rumah sakit di Quetta, Pakistan, Senin (8/8).

Foto: REUTERS/Naseer Ahmed

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kedutaan Besar RI di Islamabad, Pakistan, menyampaikan hingga saat ini belum ada WNI yang menjadi korban pascaserangan bom bunuh diri di Provinsi Quetta, Pakistan, Senin (8/8), yang menewaskan sedikitnya 70 orang dan ratusan lainnya terluka.

Sekretaris III Pelaksana Fungsi Konsuler dan Protokol KBRI Pakistan, Faiez Maulana, mengatakan melalui surat elekronik, Selasa, bahwa terdapat satu orang WNI yang berada di Quetta, namun WNI tersebut dalam kondisi aman.

KBRI Islamabad juga telah mengeluarkan edaran kepada WNI untuk berhati-hati dan selalu membawa identitas diri serta izin tinggal yang masih berlaku.
Faiez menambahkan, KBRI mengimbau para WNI yang mengetahui adanya gangguan keamanan dan aksi kriminal untuk segera mencari tempat yang lebih aman dan melaporkannya ke pihak keamanan terdekat. "Kami juga meminta semua WNI untuk terus menjaga komunikasi dengan KBRI Islamabad," kata dia.

Berdasarkan data KBRI Islamabad per Juli 2016, jumlah WNI di seluruh Pakistan sebanyak 955 orang, yakni 702 orang berada di wilayah kerja KBRI Islamabad dan 253 orang wilayah kerja Konsulat Jenderal RI (KJRI) Karachi.

Baca juga, AS Kutuk Serangan RS Pakistan.

Kantor berita Reuters melaporkan pada Selasa, bahwa ISIS telah mengklaim bahwa ledakan bom bunuh diri di rumah sakit umum Quetta tersebut.

Pelaku meledakkan bom di depan Unit Gawat Darurat yang dipenuhi ratusan pelayat Faridullah, seorang pengacara terkemuka di Quetta yang tewas tertembak di kota tersebut.

Serangan itu adalah yang paling mematikan sejak pemboman Paskah di taman Lahore, yang menewaskan setidaknya 72 orang.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA