Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

Heru Budi Ralat Tudingan Presiden Jokowi

Kamis 04 Aug 2016 19:00 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Bilal Ramadhan

Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) DKI Jakarta Heru Budi Hartono (kanan)

Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) DKI Jakarta Heru Budi Hartono (kanan)

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala BPKAD Provinsi DKI Heru Budi Hartono meralat tudingan Presiden Joko Widodo pada keuangan Pemprov DKI. Dalam rapat koordinasi tim pengendali inflasi daerah (TPID), Jokowi menyindir Pemprov DKI yang mempunyai dana 13,9 triliun.

Jokowi berharap dana itu seharusnya bisa digelontorkan untuk menggerakkan roda perekonomian. Adapun Heru membantah sindiran itu. Menurutnnya, jumlah dana itu memang murni saldo Pemprov DKI.

"Jadi begini saya jelasin, posisi Juni 2016, DKI memang benar punya uang Rp 13,9 triliun. Bukan tersimpan loh. tapi punya anggaran. Ya memang disimpan di bank ya. Tersimpan Rp 13,9 triliun. Tidak dipakai ya," katanya di ruang kerjanya, Kamis (4/8).

Heru menjelaskan dana itu bukan disimpan di bank semuanya. Melainkan dana itu akan dicairkan ketika ada SKPD atau UKPD yang hendak menggunakannya. "Rp 13,9 triliun itu berjalan terus. Bukan uang Rp 13,9 triliun itu disimpan terus, tidak. Itu Rp 13,9 triliun adalah saldo uang pada saat bulan Juni ya," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA