Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Wednesday, 25 Zulhijjah 1442 / 04 August 2021

Polisi Tetapkan Tiga Tersangka Kasus Bom Solo

Kamis 28 Jul 2016 19:22 WIB

Red: Esthi Maharani

Polisi membawa kantong berisi jenazah Nur Rohman, pelaku bom bunuh diri di Mapolresta Solo, Jawa Tengah, Selasa (5/7).  (Antara/Maulana Surya)

Polisi membawa kantong berisi jenazah Nur Rohman, pelaku bom bunuh diri di Mapolresta Solo, Jawa Tengah, Selasa (5/7). (Antara/Maulana Surya)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Polisi menahan tiga tersangka H, Har dan AH terkait penyidikan kasus bom bunuh diri di depan Mapolresta Surakarta pada 5 Juli 2016.

"Tiga orang tersangka yang memenuhi syarat formal dan materil untuk dilanjutkan ke tingkat penahanan yaitu H, Har dan AH," kata Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabagpenum) Polri Kombes Pol Martinus Sitompul, Kamis (28/7).

Ia menjelaskan setelah diperiksa selama tujuh hari, ketiganya terbukti terkait secara langsung dengan pelaku bom bunuh diri di depan Mapolresta Surakarta, Nur Rohman. Dari hasil pemeriksaan, Har alias Glondor mengakui dia diperintah H untuk mencarikan kontrakan untuk Nur Rohman.

Har juga mengaku ia telah menghubungkan Nur Rohman dengan Abu Musab di Bekasi, Jawa Barat serta membiayai Nur Rohman berangkat ke Bekasi.

Sementara tersangka AH mengatakan pada Desember 2016, Nur Rohman menemuinya dan mengatakan Nur Rohman sedang diburu polisi sehingga minta disembunyikan dan dicarikan pekerjaan.

Sementara tiga orang lainnya yang ditangkap yakni C, Wi dan Zu hanya dijadikan saksi dan dibebaskan karena tidak mengetahui identitas asli dan sepak terjang Nur Rohman.

Sebelumnya pada 19 Juli, polisi menangkap H dan Har. Kemudian pada 22 Juli ditangkap empat orang lainnya yakni AH, C, Wi dan Zu. Keenamnya diamankan lantaran diduga mengenal dan pernah berinteraksi dengan Nur Rohman.

Nur Rohman adalah pelaku bom bunuh diri di depan Mapolresta Surakarta pada 5 Juli 2016. Nur Rohman merupakan buron dalam kasus terorisme di Bekasi pada Desember 2015. Polisi berhasil menangkap tujuh orang. Namun, Nur Rohman melarikan diri dan akhirnya melakukan peledakan di Mapolresta Surakarta.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA