Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Menikmati Pusat Perbelanjaan dan Kebun Binatang di Masjid Jin

Jumat 24 Jun 2016 20:38 WIB

Rep: Christiyaningsih/ Red: Ilham

Burung Kakaktua di Kebun Binatang Masjid Jin (ilustrasi)

Burung Kakaktua di Kebun Binatang Masjid Jin (ilustrasi)

Foto: Republika/ Wihdan

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Pondok Pesantren (ponpes) Salafiyah Bihaaru Bahri 'Asali Fadlaailir Rahmah (Bi Ba'a Fadlrah) bisa dibilang sebagai pondok pesantren yang unik. Ponpes dan masjid yang terkenal dengan sebutan masjid tiban atau masjid jin ini dilengkapi fasilitas pusat perbelanjaan dan kebun binatang.

Komplek masjid dan ponpes megah setinggi sepuluh lantai ini terletak di Kecamatan Turen Kabupaten Malang. Julukan masjid tiban disematkan pada masjid ini karena pembangunannya yang amat kilat seolah dibangun oleh jin.

Cerita gaib tersebut berhasil menyedot perhatian masyarakat untuk berkunjung. Jika akhir pekan tiba, jumlah pengunjung bisa membludak hingga sepuluh ribu orang.

Di komplek seluas 6,5 hektar ini pengunjung dapat menemukan pusat perbelanjaan dan kebun binatang. Pusat perbelanjaan terletak di lantai tujuh. Pusat perbelanjaan menyediakan berbagai kebutuhan mulai pakaian, alat masak, dan makanan ringan.

Kebun binatang terletak di lantai 3 dan 9. Monyet, ayam, rusa, burung kakatua, dan landak dipelihara adalah sederet satwa yang menjadi koleksi.

Manusia, hewan, dan tumbuhan hidup berdampingan dengan harmonis di ponpes ini. "Nyaris tidak ada kegiatan penebangan pohon di sini, yang ada hanya memindah pohon jika keberadaannya dirasa mengganggu," kata Gus Ipung, santri yang biasa menjadi pemandu. Harmoni ini sebagai perwujudan nilai-nilai Islam dalam kehidupan sehari-hari.

Gus Ipung juga membantah kisah gaib yang santer beredar terkait pembangunan. Menurutnya pembangunan masjid memang tidak melibatkan masyarakat sekitar dan tidak menggunakan alat-alat berat.

"Wajar kalau masyarakat tidak tahu ada pembangunan masjid di balik pagar karena semua dikerjakan oleh santri," jelas pria yang akrab disapa Gus Ipung ini.

Ada lebih dari 500 desain ornamen bangunan yang dibuat sendiri oleh para santri. Alat berat pantang digunakan untuk memberi kesempatan kepada masyarakat yang ingin menyedekahkan tenaganya untuk membangun ponpes dan masjid.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA