Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Jutaan Pekerja Rumah Tangga di Asia Pasifik Alami Eksploitasi

Rabu 25 May 2016 20:30 WIB

Rep: Dyah Ratna Meta Novia/ Red: Winda Destiana Putri

Para tenaga kerja Indonesia (TKI) di Bandara Soekarno-Hatta

Para tenaga kerja Indonesia (TKI) di Bandara Soekarno-Hatta

Foto: Amin Madani/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Program Leader IOM X Tara Dermott mengatakan, IOM X adalah kampanye inovatif International Organization for Migration (IOM) untuk mendorong migrasi yang aman. 

Selain itu juga gerakan masyarakat dalam menghentikan eksploitasi dan tindak pidana perdagangan orang. 

Berdasarkan data ILO, ujar dia, secara global  satu dari 13 perempuan penerima gaji dipekerjakan sebagai pekerja rumah tangga. 

"Diperkirakan terdapat 52 juta pekerja rumah tangga di dunia di mana 41 persen berada di Asia Pasifik," ujarnya dalam siaran persnya, Rabu, (23/5).

Diperkirakan sebanyak 1,9 juta pekerja rumah tangga di Asia Pasifik mengalami eksploitasi. Jutaan perempuan bermigrasi ke kawasan Asia Pasifik untuk bekerja sebagai pekerja rumah tangga termasuk dari Indonesia. 

Oleh karena itu, terang Dermott, sejalan dengan semangat yang ditetapkan dalam Protokol Palermo merupakan sebuah kewajiban bagi setiap pemerintah di kawasan untuk bekerjasama dengan seluruh pemangku kepentingan guna mencegah pekerja rumah tangga menjadi korban tindak pidana perdagangan orang. Sebab perdagangan orang merupakan kejahatan yang mengerikan.

Dalam kesempatan itu, IOM X juga memutar video yang berisi kisah dari tiga keluarga di ASEAN yang memiliki pekerja rumah tangga asal Indonesia, Filipina dan Myanmar. 

Pekerja rumah tangga dipekerjakan di rumah pribadi, memberikan layanan seperti membersihkan rumah, mencuci, berbelanja, memasak, menjaga, mengurus anak serta orang tua. 

Video tersebut mengkampanyekan perlunya pekerja rumah tangga dan pengguna layanan untuk saling memahami hak dan kewajiban masing-masing.

Video tersebut yang berjudul Open Doors: An IOM X Production juga  bertujuan untuk mencegah eksploitasi terhadap pekerja rumah tangga di kawasan Asia Tenggara.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA