Sunday, 14 Rajab 1444 / 05 February 2023

DPR Diminta Berani Periksa Profil Semua Personel Densus 88

Jumat 29 Apr 2016 16:37 WIB

Rep: Dyah Ratna Meta Novia/ Red: Ilham

Densus 88 Anti Teror

Densus 88 Anti Teror

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras), Haris Azhar mengatakan, kewenangan operasi intelijen Densus 88 membuat lembaga itu memiliki akses dan informasi tanpa batas.

"Densus itu punya efek destruktif yang besar sebab mereka memiliki kewenangan yang  besar. Oleh karena itu kontrolnya harus kuat," katanya, Jumat, (29/4).

Kalau tak ada kontrol yang kuat, maka kasus pembunuhan Siyono dengan cara brutal akan terus terjadi. Karena itu, Haris meminta DPR berani mengambil peran kontrolnya.

"DPR berani tidak mengecek siapa saja profil orang-orang Densus 88. Bagaimana kapasitasnya, skill-nya, intelijensianya, keberaniannya," kata Haris.

Ini perlu dilakukan untuk merevisi Undang-Undang Terorisme. Sebab, harus ada pengecekan terhadap kekuatan Densus 88 sebelum melakukan revisi UU Terorisme.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA