Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Undang Wartawan Indonesia, Ini Tujuan yang Ingin Dicapai Israel

Rabu 30 Mar 2016 20:55 WIB

Rep: Amri Amrullah/ Red: Nidia Zuraya

Jurnalis Indonesia bertemu Benjamin Netanyahu di Israel.

Jurnalis Indonesia bertemu Benjamin Netanyahu di Israel.

Foto: TimesofIsrael

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Muhammadiyah ikut mempertanyakan rombongan jurnalis Indonesia yang berkunjung ke Israel atas undangan Perdana Menteri (PM) Israel Benyamin Netanyahu, Senin (28/3) lalu.

Sekretaris Jendral PP Muhammadiyah, Abdul Mu'ti menilai kunjungan para wartawan tersebut akan menimbulkan kontroversi di dalam negeri. "Undangan Israel kepada media ini ingin mencari simpati bangsa Indonesia melalui pemberitaan dan kesan positif yang diberikan kepada wartawan di tanah air," katanya, Rabu (30/3).

Tujuannya, menurut dia, sangat jelas ingin memecah bangsa Indonesia dan melemahkan dukungan bangsa Indonesia dan Pemerintah terhadap kemerdekaan Palestina dengan jalan two-states solution. 

Namun Mu'ti mengakui, sebagai jurnalis, wartawan bisa bertemu dengan siapa saja, karena wartawan dituntut tetap professional dan independen. Akan tetapi, sebagai bagian dari bangsa Indonesia semestinya para jurnalis Indonesia, bisa memahami suasana psikologis dan politis bangsa dan Pemerintah.

"Kita tidak tahu apa maksud dan isi pembicaraan mereka dengan Netanyahu. Tetapi kunjungan itu bisa melukai perasaan bangsa Indonesia. Dalam situasi dimana bangsa Indonesia sedang mendukung sepenuhnya perjuangan Palestina," kata dia.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA