Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

1.500 Personel Gabungan Kawal Demo Sopir Angkutan Umum

Senin 14 Mar 2016 10:24 WIB

Rep: c18/ Red: Ani Nursalikah

Sejumlah prajurit TNI dan Polri mengikuti apel gabungan yang diadakan di Lapangan Jayakarta, Makodam Jaya, Jakarta, Rabu (17/2).

Sejumlah prajurit TNI dan Polri mengikuti apel gabungan yang diadakan di Lapangan Jayakarta, Makodam Jaya, Jakarta, Rabu (17/2).

Foto: Republika/Raisan Al Farisi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sedikitnya 1.500 personrl gabungan TNI, Polri dan Satpol PP mengawal demonstrasi angkutan umum di Balai Kota dan Istana Negara, Senin (14/3). Ribuan personel itu ditempatkan di beberapa titik aksi.

"Kita sebar di Balai Kota, Istana, dan Kemenkominfo," kata Kapolres Jakarta Pusat Hendro Pandowo di Jakarta.

Berdasarkan pantauan Republika.co.id, massa kini mulai bergerak dari Balai Kota Jakarta menuju Istana Negara. Aksi tersebut sempat menghambat arus lalu lintas di depan kantor Gubernur Jalan Medan Merdeka Selatan.

(Baca: Seratusan Sopir Protes Tolak Grab dan Uber Taxi)

Aksi unjuk rasa ini bertujuan meminta pemerintah menutup perusahaan aplikasi online yang menjalankan bisnis transportasi. Para sopir taksi dan bus kota mengeluhkan pendapatan yang menurun menyusul kehadiran transportasi umum berbasis aplikasi online.

Selain itu, mereka mendesak pemerintah mengeluarkan segera Perpres atau Inpres yang mengatur persoalan transportasi yang sebelumnya diatur oleh UU Nomor 2 Tahun 2009 tentang lalu lintas dan terkait Revisi Perda no 5 tahun 2014 tentang usia kendaraan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA