Thursday, 9 Safar 1443 / 16 September 2021

Thursday, 9 Safar 1443 / 16 September 2021

Harga Sembako Meroket, Ini Penyebabnya

Selasa 29 Dec 2015 15:54 WIB

Rep: c30/ Red: Karta Raharja Ucu

Suasana aktifitas pedagang Sembako di pasar Tradisonal, Tebet, Jakarta, Selatan, Jumat (26/6).

Suasana aktifitas pedagang Sembako di pasar Tradisonal, Tebet, Jakarta, Selatan, Jumat (26/6).

Foto: Republika/ Tahta Aidilla

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Eksekutif Institute for Developmen of Ekonomics and Finance (Indef), Enny Sri Hartati menyampaikan ada banyak faktor yang menjadi penyebab naiknya harga sembako di akhir tahun.

"Keterlambatan panen, kekeringan, faktor musiman, ini yang memicu terjadinya kenaikan harga," kata Enny saat dihubungi Republika.co.id, di Jakarta, Selasa (29/12).

Misalnya, kata dia, faktor musiman seperti Perayaan Natal dan Tahun Baru yang membuat peningkatan permintaan. Tetapi karena adanya keterlambatan panen karena kekeringan, maka setok barang yang tidak ada untuk memenuhi permintaan tersebut.

Sehingga menurut dia yang berlaku adalah hukum pasar. Saat permintaan banyak namun pasokan kurang maka harga yang menjadi mahal.

(Baca Juga: Harga Sembako Naik Sudah Jadi Tradisi Tahunan)

"Jadi yang menjadi faktor utamanya, tetep karena suplai berkurang tapi permintaan bertambah," ucap Enny.

Enny menjelaskan, setinggi apapun harga sembako tetap dicari masyarakat, lantaran menjadi kebutuhan dasar. "Sehingga ini juga yang menyebabkan fluktuasi harga sembako menjadi tinggi."

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA