Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Friday, 2 Syawwal 1442 / 14 May 2021

Kebiasaan Melongo Akibatkan Gigi Tumbuh Berantakan

Selasa 15 Dec 2015 11:34 WIB

Rep: C04/ Red: Indira Rezkisari

Gigi yang tumbuh berantakan bisa diperbaiki dengan bantuan kawat gigi.

Gigi yang tumbuh berantakan bisa diperbaiki dengan bantuan kawat gigi.

Foto: flickr

REPUBLIKA.CO.ID, Salah satu alasan mengapa seseorang ingin memasang kawat gigi adalah, akibat giginya berantakan dan tumbuh tidak beraturan. Hal ini jelas dapat mengurangi nilai estetika ketika tersenyum, serta tak jarang juga mengganggu ketika mengunyah makanan.

Struktur gigi yang tidak beraturan tersebut bisa diakibatkan oleh berbagai faktor, yakni lingkungan, keturunan serta faktor kebiasaan. Menurut drg. Dwi Anie Lestari, Sp.Ort faktor lingkungan biasanya muncul ketika pada masa kanak-kanak seseorang sering pilek, sehingga sangat nyaman saat bernapas lewat mulut.

"Ketika bernapas lewat mulut, otomatis mulut anak menganga sehingga meningkatkan risiko memiliki gigi tonggos yang tidak beraturan. Selain itu, penting pula memperhatikan kebiasaan anak yang kerap menganga ketika serius menonton televisi. Biasanya struktur gigi depan mereka cenderung maju ke depan," ujarnya dalam kesempatan yang sama.

Sementara itu, faktor pendukung lainnya adalah faktor genetik atau keturunan yang membuat struktur rahang dan gigi tumbuh kecil-kecil dan tidak beraturan. Serta faktor kebiasaan, seperti menghisap jempol, terlalu lama minum susu dari botol sehingga menimbulkan efek lain seperti menjulurkan lidah ketika berbicara.

"Kebiasaan menjulurkan lidah dan menggigit kuku dapat membuat gigi tumbuh menonjol dan merenggang. Sayangnya, hal ini tidak banyak disadari oleh para orang tua maupun masyarakat awam," lanjutnya.

Untuk itu, menurutnya sangat penting bagi para orang tua untuk selalu memeriksakan kesehatan gigi sang anak ke dokter sedini mungkin. Hal ini berguna untuk mencegah masalah malokusi pada gigi sang anak di kemudian hari, yang membuat mereka terpaksa menggunakan kawat gigi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA