Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Fadli Zon: Pemburu Rente Sebenarnya Sudirman Said

Sabtu 12 Dec 2015 10:57 WIB

Rep: c14/ Red: Teguh Firmansyah

Wakil Ketua DPR Fadli Zon

Wakil Ketua DPR Fadli Zon

Foto: Antara/Sigid Kurniawan

REPUBLIKA.CO.ID, REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wacana pembentukan panitia khusus (pansus) PT Freeport Indonesia kian mengemuka. Menurut Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon, pansus akan berguna untuk mengusut adakah pelanggaran atas undang-undang, khususnya UU Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara (Minerba).

Terkait korporasi tersebut, bagi Fadli, Freeport tampak seperti negara dalam negara. Lobi-lobi yang dilakukan Freeport mampu membuat unsur di pemerintahan seperti dipaksa melabrak aturan yang dirancangnya sendiri.

Karena itu, menurut politikus Partai Gerindra itu, skandal "Papa Minta Saham" bisa dikatakan sebagai bentuk adu domba yang dilakukan korporasi Amerika Serikat itu terhadap institusi negara.  "Kalau ini (PT Freeport Indonesia) di AS, perusahaan itu langsung ditutup," kata Fadli Zon dalam acara diskusi di Cikini, Jakarta, Sabtu (12/12).

Sejalan dengan UU Minerba, menurut Fadli, tidak diperbolehkan lobi oleh korporasi tambang, termasuk PT Freeport, sesudah 2010. Namun, lanjut dia, berulang-ulang Menteri ESDM Sudirman Said menanggapi lobi-lobi yang dilakukan Freeport.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA