Sunday, 4 Zulhijjah 1443 / 03 July 2022

Kementerian PUPR Ingin Arsitek Bangun Indonesia Sesuai Jati Diri Bangsa

Rabu 02 Dec 2015 14:44 WIB

Rep: Dyah Ratna Meta Novia/ Red: Indah Wulandari

Wisatawan dan pelajar mengunjungi museum tsunami Aceh di Banda Aceh, Aceh, Sabtu (21/11). Museum Tsunami Aceh dirancang oleh arsitek Indonesia Ridwan Kamil

Wisatawan dan pelajar mengunjungi museum tsunami Aceh di Banda Aceh, Aceh, Sabtu (21/11). Museum Tsunami Aceh dirancang oleh arsitek Indonesia Ridwan Kamil

Foto: ANTARA FOTO/Irwansyah Putra

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Direktur Jendral Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Andreas Suhono mengatakan, Kementerian PUPR mendukung profesi bidang konstruksi terutama arsitek agar profesional dan semakin kuat.

"Dukungan ini dilakukan agar arsitek Indonesia semakin  profesional dan semakin kuat sehingga dapat bersama-sama membangun Indonesia sesuai dengan identitasnya dengan tidak tergerus oleh tren-tren asing yang belum tentu sesuai dengan jati diri bangsa," katanya, Rabu (2/12).

Diharapkan, ujar Andreas, dari upaya ini lahir pijakan bagi berbagai komponen pembangunan termasuk pemerintah dan masyarakat demi terwujudnya penataan kota dan pengembangan arsitektur Indonesia. Pengembangan arsitektur ini sesuai denga identitas dan jati diri bangsa.

Ekonom Prof Emil Salim juga mengatakan, ia berharap para arsitektur, pejabat bangkit menunjukkan jati diri bangsa, menunjukkan semangat keadilan sosial. "Sehingga para pemilik tanah ikut menikmati value added dari pembangunan."

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA