Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

Friday, 8 Zulqaidah 1442 / 18 June 2021

SE Kapolri Ujaran Kebencian

'Tebar Kebencian di Medsos Termasuk Gibah'

Senin 02 Nov 2015 13:50 WIB

Red: Indah Wulandari

Ghibah

Ghibah

Foto: outlookofafghanistan

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Majelis Muhammadiyah Sumatera Barat (Sumbar) menilai tindakan menebar kebencian melalui media sosial yang terjadi saat ini termasuk dalam perbuatan ghibah (membicarakan keburukan orang lain) yang dilarang dalam Islam.

"Islam mencela setiap perbuatan ghibah karena dapat menjadi provokasi bagi orang lain serta pihak-pihak tertentu yang menimbulkan masalah yang lebih besar," kata Ketua Muhammadiyah Sumatera Barat Bakhtiar di Padang, Senin (2/11).

Ia mengatakan menebar kebencian itu berbeda dengan memberi kritikan karena dalam hal ini beberapa oknum leluasa memfitnah, menjelekkan pihak tertentu hingga mengandung unsur suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA).

Keleluasaan oknum-oknum tertentu dalam menebar kebencian di medsos ini merupakan suatu gambaran tidak adanya batasan demokrasi di Indonesia.

"Demokrasi di negara ini sudah terlalu bebas sehingga perlu mencontoh negara lain yang masih memberikan batasan dalam mengemukakan pendapat dan berdemokrasi, baik itu di ruang publik secara langsung atauapun melalui medsos," kata dia.

Namun, batasan yang diberikan tersebut tidak untuk membatasi ruang gerak masyarakat secara utuh, melainkan menjaga agar tidak terjadi fitnah dan penghinaan antarsesama.

"Biasanya kejahatan yang terjadi di masyarakat akan lebih canggih dari yang mengawasi sehingga tindakan yang dilakukan Polri dengan memberi surat edaran pemidanaan untuk penyebar kebencian di medsos harusnya dapat meminimalisir kejadian itu," ujar dia.

Ia mengatakan, tugas negara sesungguhnya ialah memelihara masyarakat agar tidak menjadi bangsa barbar yang bersifat kasar dan kejam.

"Kami berharap dan mengimbau setiap individu untuk dapat menghindari perbuatan ghibah termasuk menebar kebencian di medsos sebagaimana yang telah diajakan sebagai umat beragama," kata dia.

Salah seorang warga Padang, Sri (24) mengatakan menebar kebencian di medsos saat ini sangat leluasanya karena tidak ada batasan-batasan yang jelas.

"Butuh pembuktian dalam mendeteksi kejahatan yang terjadi melalui medsoa sehingga pemerintah perlu menindaklanjuti secara serius," kata dia.

Ia mengatakan tiap individu juga harus berpikir cerdas karena dampak dari menyebarluaskan kebencian di medsos akan lebih berbahaya dan memicu terjadinya berbagai tindakan kriminal.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA