Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Baznas Yogya Luncurkan Gerakan ODOT

Rabu 14 Oct 2015 10:40 WIB

Rep: Yulianingsih/ Red: Andi Nur Aminah

Pengumpulan zakat

Pengumpulan zakat

Foto: Yogi Ardhi/Republika

REPUBLIKA.CO. ID, YOGYAKARTA -- Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) Kota Yogyaarta tahun ini mentargetkkan bisa mengumpulkan dana zakat, infak dan shadaqah dari masyarakat muslim Kota Yogyakarta hingga Rp 25 milyar. Dana ini bukan hanya dari zakat profesi para pegawai di Pemkot setempat namun juga dari shadaqah dan infak masyarakat umum.

Untuk menggenjot penerimaan dana tersebut, Baznas Kota Yogyakarta meluncurkan gerakan one day one thousand(ODOT) di halaman Balai Kota Yogyakarta, Rabu (14/10). Peluncuran gerakan tersebut dihadiri Wali Kota Yogyakarta, Haryadi Suyuti.

Menurut Ketua Baznas Kota Yogyakarta, Muhammad, potensi zakat, infak dan shodaqoh (Zis) di Kota Yogyakarta belum maksimal dikelola. Selama ini yang rutin baru zakat profesi dari pegawai di Pemkot setempat. "Karenanya dengan gerakan ini kita ingin mengajak masyarakat menyisihkan Rp 1.000 per hari untuk infak atau shadaqah bagi kaum fakir," katanya.

Untuk gerakan ini, Baznas Kota Yogyakarta tahap awal menyebar 500 kotak dan kaleng bertuliskan gerakat ODOT dan doa ke beberapa kantor dan sekolah di Yogyakarta. Melalui kaleng tersebut masyarakat diharapkan memasukkan uang Rp 1.000 setiap hari.

Secara berkala kaleng tersebut akan diambil oleh petugas Baznas Kota Yogyakarta. "Ke depan kotak atau kaleng ini akan kita perbanyak harapannya setiap orang memilikinya untu menyisihkan sediit dari rezekinya ke dalam kotak ini," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA