Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Kabupaten Ini Canangkan Gerakan Menanam Bunga

Sabtu 05 Sep 2015 17:45 WIB

Red: Esthi Maharani

Bunga  memberi manfaat luar bias.

Bunga memberi manfaat luar bias.

Foto: alwi shahab/republka

REPUBLIKA.CO.ID, MINAHASA -- Bupati Minahasa, Sulawesi Utara, Jantje Wowiling Sajow mengatakan akan mencanangkan gerakan menanam bunga hidup di tahun 2016.

"Mulai tahun 2016, Pemerintah Kabupaten Minahasa akan mewajibkan seluruh kantor pemerintah, sekolah dan seluruh kegiatan pemerintah harus menggunakan bunga hidup," kata Jantje, Sabtu (5/9).

Jantje mengatakan, untuk mewujudkan hal tersebut bupati mengimbau agar kegiatan dan lembaga nonpemerintah menggunakan bunga hidup. Hal ini dimaksudkan untuk menggairahkan masyarakat, PKK, Darma wanita,dan ibu ibu agar menanam bunga.

"Hasil tanaman tersebut bisa dijual baik kepada masyarakat, kantor pemerintah, non pemerintah dan kepada masyarakat di Minahasa," jelasnya.

"Saya yakin jika tahun 2016 gerakan menanam bunga hidup dan gerakan menggunakan bunga hidup di mulai secara serentak, kita akan melihat seluruh halaman rumah akan diisi oleh bunga-bunga hidup, baik penataan ruang acara maupun meja, sudut rumah, sudut ruang tamu dan sebagainya," kata bupati.

Nanti pada tahun 2016, lanjut dia, dana ADD wajib sisihkan untuk kebun bunga desa, bisa dijual, dan pada akhirnya bisa menghitung berapa pendapatan masyarakat jika gerakan ini sukses.

"Termasuk bunga untuk acara duka diimbau gunakan bunga hidup, tidak lagi menggunakan cetakan baliho, kertas yang akhirnya menyisahkan sampah," katanya.

Jika gunakan bunga hidup maka bunga tidak akan jadi sampah, sebaliknya akan menjadi busuk dan bisa untuk pupuk. Dengan sendirinya telah mengurangi produksi sampah di Minahasa.

"Bisa dibayangkan kalau orang meninggal adalah seorang tokoh yang disegani berapa banyak produksi sampah selesai pemakaman, demikian hal-hal lain yang menggunakan bunga dari kertas, atau semacam itu," katanya.

Ia menambahkan, hal tersebut merupakan tekadnya mulai dari mengimbau sampai nanti tahun 2017 wajib hukumnya. Diharapkan pengusaha industri bunga dapat menyesuaikan dengan kebijakan pemerintah.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA