Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

31 Warga Tiongkok-Taiwan Diamankan di Taiwan, Diduga Terlibat Penipuan

Senin 27 Jul 2015 21:20 WIB

Red: Hazliansyah

Garis polisi.   (ilustrasi)

Garis polisi. (ilustrasi)

Foto: Antara/Oky Lukmansyah

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- 31 warga negara Tiongkok dan Taiwan diamankan petugas Subdit II Cyber Crime Direktorat Reskrim Khusus Polda Sumatera Utara dalam penggerebekan di sebuah rumah di Blok E Komplek Taman Setia Busi Indah, Medan, Sumatera Utara. Mereka diduga terlibat kasus penipuan.

Direktur Reskrim Khusus Polda Sumut Kombes Pol Ahmad Haydar mengatakan, 31 warga negara Tiongkok dan Taiwan yang diamankan itu terdiri dari 17 laki-laki dan 14 perempuan yang tinggal di sebuah rumah Perumahan Taman Setia Budi Indah Medan.

Mengenai keberadaan orang asing tersebut, pihaknya masih melakukan penyelidikan, baik mengenai status sebagai wisatawan mau pun kemungkinan memiliki maksud tertentu.

"Diduga kedatangan warga Tiongkok dan Taiwan itu ke Medan untuk melakukan bisnis online dengan modus penipuan," katanya, Senin.

Ia menjelaskan, ketika polisi datang ke lokasi tempat tinggal tersebut, orang asing itu langsung membakar dan merusak dokumen, laptop, serta telepon genggam dengan maksud untuk menghilangkan barang bukti.

Selain itu, benda tersebut juga dimasukkan ke dalam bak mandi, dengan tujuan agar pihak berwajib tidak dapat membongkar akses laptop dan telepon genggam yang ada.

Untuk membongkar dugaan kasus penipuan yang dilakukan orang asing itu, polisi harus mendatangkan ahli IT untuk mengakses laptop dan telepon genggam yang telah dirusak.

"Memang tidak semua laptop dan handphone yang sempat mereka rusak, masih ada yang utuh dan telah kita sita," katanya.

Dari hasil pemeriksaan sementara, warga Tiongkok dan Taiwan itu diperkirakan baru sekitar satu bulan beroperasi dalam menjalankan aksinya.

Dalam penggerebekan tersebut, disita 27 paspor yang terdiri atas satu warna biru, 20 warna coklat, dan enam warna hijau. Kemudian, 12 unit keyboard laptop yang dirusak, dua unit UPS, dua unit modem, dan uang sebesar 1.8205 Yuan, 60 bath, dan 10 dolar AS.

"Petugas juga menyita enam unit laptop yang dibakar, satu unit laptop yang masih bagus, dua unit televisi 50 inci dan 24 inci, 10 unit HT, 54 unit,"ujar Haydar.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA