Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Sepanjang 2015, Kejati Banten Tangani 17 Kasus Korupsi

Kamis 23 Jul 2015 19:49 WIB

Rep: Hilman Fauzi / Red: Karta Raharja Ucu

Palu hakim, ilustrasi

Palu hakim, ilustrasi

Foto: info.ngawitani.org

REPUBLIKA.CO.ID, SERANG -- Sepanjang 2015, Kejaksaan Tinggi (Kejati) Banten menangani 17 kasus korupsi. Semua tindak pidana korupsi tersebut saat ini pada tahapan penyelidikan yang tersebar di Kejaksaan Negeri se-Banten.

Bahkan, Kepala Kejati Banten, M Suhardy menjanjikan, kasus tersebut akan bertambah lagi pada besok, Jumat (24/7).  "Untuk saat ini kita sedang melakukan penyidikan 17 kasus korupsi, yang tersebar di kejari se-Banten, kejati sendiri ada tujuh kasus. Bahkan, besok akan bertambah satu kemungkinan insya Allah lebih dari satu," kata di Serang, Kamis (23/7).

Ia merincikan, Kejari Serang sedang menangani dua kasus Kejari Tangerang dua kasus, Kejari Cilegon dua kasus, Kejari Pandeglang dua kasus, Kejari Rangkasbitung satu kasus dan terakhir Kejari Tigaraksa satu kasus.

"Semua hampir rata, tidak ada yang nihil. Saya pacu untuk bekerja mengentaskan korupsi di Banten, ini keinginan kita semua," tuturnya.

Suhardy menjelaskan akan tetap mengedepankan Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 7 Tahun 2015 tentang Aksi Pencegahan dan Pemberantasan Korupsi Tahun 2015.

“Kita prioritaskan upaya pencegahannya. Mudah-mudahan tahun depan perkara korupsi di Banten turun, kalau naik kan berarti kerja kita selama ini dipertanyakan. Jadi harapannya turun,” imbuhnya mengakhiri.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA