Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Menuju Kalendar Islam Global (Habis)

Jumat 17 Jul 2015 20:00 WIB

Red: Agung Sasongko

Menteri Agama Lukman Hakim Syaifuddin (tengah), bersama Wakil Menteri Agama Nazaruddin Umar (kanan), dan Ketua MUI Din Syamduddin memberikan keterangan pers usai sidang isbat untuk menentukan jatuhnya 1 Syawal 1435 H di Kementerian Agama, Jakarta, Ahad (27

Menteri Agama Lukman Hakim Syaifuddin (tengah), bersama Wakil Menteri Agama Nazaruddin Umar (kanan), dan Ketua MUI Din Syamduddin memberikan keterangan pers usai sidang isbat untuk menentukan jatuhnya 1 Syawal 1435 H di Kementerian Agama, Jakarta, Ahad (27

Foto: Yasin Habibi/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin merespon positif gagasan tersebut. Kata Lukman, Kementerian Agama dalam beberapa bulan terakhir telah melakukan pertemuan-pertemuan dengan sejumlah ormas Islam, dengan agenda menyatukan kalender Islam.

Ia mengatakan, pihaknya telah bertemu dengan dua ormas Islam besar di Indonesia, Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah, dalam upaya menyamakan kalender Islam.

Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam Kementerian Agama Machasin mengatakan dalam menyatukan kalender Islam, sejauh ini persoalannya adalah belum samanya pandangan mengenai berbagai kriteria, salah satunya tentang standar keterlihatan hilal (bulan). Bulan sendiri menjadi alat acuan utama dalam menetapkan penanggalan Islam.

Machasin optimistis kalender Islam bisa disatukan, kendati masih terdapat beberapa perbedaan mendasar, terutama dalam menerapkan kriteria hilal. "Ada jalan untuk disatukan. Yang beda sekarang bukan rukyat dan hisab, tapi kriterianya berapa?," katanya.

Menurut dia, bagi penganut hisab, derajat hilal di cakrawala sebesar nol derajat sudah dianggap, sehingga konjungsi dan dinyatakan sebagai bulan baru. "Berbeda dengan penganut imkanu rukyat yang mensyaratkan hilal itu ada di dua derajat atau lebih," kata Machasin.

dewasakan

Sementara itu, Koordinator Rukyatul Hilal Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur HA Sholeh Hayat mengatakan "rukyatul hilal" (melihat hilal atau rembulan penanda awal kalender secara kasat mata) adalah lahan ijtihad publik.

Oleh karena itu, menurutnya, perbedaan yang terjadi dalam penetapan awal kalender terkait awal Ramadhan (puasa) dan 1 Syawal (hari raya Idul Fitri), dalam pandangannya justru bukan hal yang buruk dan harus diperdebatkan hingga mencederai pihak lain.

"Itu (perbedaan) justru akan mendewasakan umat Islam. Dengan perbedaan justru akan berkembang budaya saling menghargai orang lain. Kalau kita terbiasa dengan perbedaan, maka kita akan semakin dewasa," ujarnya.

Bagi Sholeh Hayat yang juga Wakil Ketua PWNU Jatim ini, perbedaan juga akan membuat umat Islam melihat saudaranya yang berbeda dengan dirinya secara bijak, dan tidak mudah melihat dunia ini dengan cara-cara kekerasan.

Pemerintah menetapkan Hari Idul Fitri 1436 Hijriah/2015 Masehi jatuh pada Jumat (17/7) berdasarkan laporan dari tim perukyat di empat titik pengamatan hilal (bulan).

"Dari sejumlah tim di seluruh Indonesia ada empat tim perukyat di empat titik, melaporkan hilal terlihat, sehingga pada malam ini kita memasuki 1 Syawal 1436 Hijriah atau besok sudah Sholat Idul Fitri," kata Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin saat konferensi pers di Jakarta, Kamis malam.

Dari laporan terlihatnya hilal, kata dia, menjadi dasar penetapan Hari Raya Lebaran.
Empat titik terlihatnya hilal itu yakni di Condrodipo (Gresik), Tanjung Kodok (Lamongan), Bojonegoro, dan Kepulauan Seribu (Jakarta).

Hilal secara umum, kata Lukman, sudah memenuhi kriteria untuk ditetapkan sebagai awal bulan baru atau menjadi penanda pergantian Ramadhan ke Syawal. Hal ini seperti terjadi di area Pelabuhan Ratu, Sukabumi. Area ini sebagai tempat memasok data tambahan untuk penetapan 1 Syawal.

Ia mengatakan beberapa persyaratan di Pelabuhan Ratu itu seperti tinggi hilal yang sudah mencapai 3,11 derajat, jarak busur bulan ke matahari 5,72 derajat, umur hilal 9 jam 26 menit 52 detik dan fraksi iluminasi hilal 0,32 persen.

Menteri Agama juga mengatakan sidang isbat mempertimbangkan pendapat para astronom, termasuk para ahli dari ormas Islam. Sidang isbat berlangusng secara tertutup, kurang dari satu jam.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA