Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Wapres Perintahkan Bangun 10 Juta Sambungan PDAM

Rabu 27 May 2015 13:15 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Satya Festiani

Wapres Jusuf Kalla.

Wapres Jusuf Kalla.

Foto: Republika/Rakhmawaty La'lang

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden Jusuf Kalla memerintahkan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) untuk membangun sepuluh juta sambungan baru air bersih dalam lima tahun. Sebab, menurut Kalla, saat ini baru terdapat sambungan air bersih sebanyak 30 persen di seluruh Indonesia.

"PDAM saya tanya berapa langganan 10 juta x 5 orang jadi cuma 50 juta orang. Artinya baru 30 persen dapat sambungan air bersih. Maka kita program 10 juta sambungan baru dalam 5 tahun. Harus dilaksanakan," kata Kalla saat memberikan sambutannya dalam acara Indonesia Galang Kekuatan Hadapi Tantangan Permukiman dan Perkotaan di JCC, Jakarta, Rabu (27/5).

Penambahan sambungan baru air bersih ini dilakukan agar seluruh masyarakat Indonesia dapat menikmati air bersih. Ia pun meminta agar pemasangan 10 juta sambungan air bersih ini harus segera dilaksanakan. Sebab, jika semakin diperhitungkan seluruh biaya yang dibutuhkan, maka pembangunan sambungan air bersih ini hanya akan menjadi sekedar wacana saja.  

"Terlalu capek seminar, pokoknya pasang 10 juta sambungan dengan segala konsekuensi dan biaya, laksanakan saja. Makin dihitung, makin tak terlaksana," tambah dia.

Bahkan ia membandingkan dengan pembangunan energi listrik yang menghabiskan dana hingga ratusan triliun. Menurutnya, jika listrik saja dapat dibangun, maka seharusnya pembangunan sambungan air pun juga dapat dilaksanakan.

Wapres pun menilai saat ini masih terjadi ketidakadilan di bangsa ini, salah satunya yakni penyaluran air bersih yang tidak dapat dinikmati oleh seluruh masyarakat. "Kalau air minum PDAM tak ada sambungan, dia beli kalengan. Bangsa ini tidak adil bicara air. Air ini milik bersama," kata Wapres.

Ia pun meminta agar masyarakat juga melakukan penghematan air sehingga seluruh masyarakat dapat menikmati air bersih yang disediakan oleh pemerintah. Selain itu, masyarakat juga diminta untuk menjaga sanitasi yang baik. Sebab, sanitasi juga mempengaruhi kondisi air yang layak untuk dikonsumsi.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA